Buku ensiklopedia sains islami kamil pustaka asli

Ilusi Perjuangan



Kau tau arti hidup? kau tau arti mati? kau tau maksudnya kenapa kita dihidupkan kemudian dimatikan? Bagai sebuah bohlan dengan saklar sebagai nyawa, begitulah mungkin. Harus bisa menerangi dunia ketika hidup, dan takkan bercahaya lagi ketika mati. Namun hidup ini hanya sekali saja, sekali nyala, kemudian mati selamanya. Saklar On tapi bohlam tak bercahaya? itu karena hidupmu tak sesuai arus listrikNya, sehingga kau mengalami konslet, kau hidup tapi kau mati. Hampir tak berguna. Bagaimana agar bercahaya? Berjuanglah, terus berusaha menjadi terang dan menerangi dunia.

Kehidupan adalah suatu perjuangan yang tak pernah ada habisnya,sampai kelak mengadap yang Maha Kuasa, selalu saja ada masalah dan berbagai cobaan yang datang menghiasi warna kehidupan layaknya pelangi yang indah, tapi kehidupan adalah perjuangan, salah satu seorang pernah berkata, jika kehidupan adalah perjuangan, maka perjuangan yang seperti apa?, maka apa yang ingin kau raih dari perjuangan itu? dan apa yang menjadi tujuanmu? Apakah untuk kebahagiaan dunia,prestasi atau kesuksesan dunia yang membanggakan? tidakkah semua itu merupakan harga yang terlalu kecil untuk membayar perjuangan yang saya lakukan seumur hidup???

Berpikirlah, benarkah yang seperti itu, kalau hidup ini adalah perjuangan??? MUNGKIN SAJA.

“Hati-hati ilusi perjuangan. Rasio berkata kita memperjuangkan kebaikan. Demi bangsa dan agama, katanya. Tapi akhlak kita tak merepresentasikannya. Momen kedekatan dengan Tuhan tak begitu bisa kita nikmati. Sesungguhnya kita hanya terjebak pada asiknya berburu pencapaian : menaklukkan tantangan, menunjukkan keistimewaan, atau menjadi terkenal.”

 Hidup memang sebuah perjuangan,dan perjuangan itu adalah JIHAD,namun untuk JIHAD ada satu tujuan,yaitu kembali pada ALLAH dalam keadaan ikhlas,tak ada cinta tak ada kisah kasih kecuali atas dasar cinta pada-NYA,sudahkah kau lakukan semua itu? tanya hati saya.
Belum,kau belum melakukannya,jawab sisi hati saya yang lain,lantas masih bolehkah saya mengatakan kalau hidup saya adalah perjuangan,sementara saya belum pernah menghabiskan waktu dalam hidup saya dengan benar-benar ikhlas karena ALLAH? kali ini desiran darah yang menjawab,tentu saja boleh,justru karena itulah,kehidupan di katakan sebuah perjuangan,perjuangan untuk mencapai sebuah keikhlasan karena ALLAH,semua itu tak dapat engkau raih begitu saja,semuanya butuh pengorbanan dan kesabaran,kau harus terus melatih hatimu,memupuk dan menyiraminya agar keikhlasan dapat kau temukan,keikhlasan tak akan pernah hadir dalam hati yang penuh dengan noda,karena itu berjuanglah agar hatimu bersih.Dan kebersihan hati,kau akan menemukan kecintaan kepada Sang Pemilikmu,lalu dari cinta itulah keikhlasan muncul,ikhlas melakukan apa saja demi cinta pada Sang Khalik.


Apakah karena itu ,para mujahid rela berkorban dengan harta,raga bahkan nyawanya,untuk membela ALLAH?? Tanya saya lagi,hembusan saya tertawa mengitari saya,tak seorangpun manusia yang pernah berkorban untuk ALLAH,sayang katanya,karena semua yang ada pada kita,bahkan semua yang ada di jagad raya ini adalah milik ALLAH semata,jika semua itu ada di diri kita,hanyalah semata titipan-NYA,Dan jika menggunakannya untuk membela agama ALLAH,Itu adalah hal yang seharusnya kita lakukan,seperti mengembalikan sesuatu pada pemilik-NYA,namun ALLAH menjanjikan syurga bagi hamba-NYA yang bertaqwa,kata saya.


Denyut nadi yang sedari tadi diam,kali ini turut bicara,itu karena ALLAH Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,bahkan jika tak ada janji syurga dari ALLAH sekalipun,wajib bagi kita untuk berjuang di jalan-NYA,sebab begitu banyak nikmat yang telah Ia limpahkan pada kita,sekarang katakan padaku,nikmat ALLAH yang mana yang dapat engkau dustakan? tanyanya,saya mulai mengira-ngira nikmat mana yang dapat saya dustai,saya memiliki orang tua yang begitu perhatian dan baik hati,menyayangi saya dengan tulus,dahulu mereka berkorban hanya untuk membahagiakan sayadan saudara-saudara saya,saya memiliki saudara yang sayang dan berusaha mengisi hati saya dengan tawa,ada sahabat yang menemani saya dalam suka dan duka,bekerja dalam keriangan hati,meski sering juga saya menangis,saya selalu di beri rizky agar tercukupi,walau tak kuat saya bisa merasakan nikmatnya sehat,walaupun saya ingkar dan lalai,saya masih di beri Rahmat dan Hidayah-NYA.lantas nikmat ALLAH yang mana yang dapat saya dustai? Tidak ada bukan? kata jantung saya,aku menyertaimu dalam tiap gerakmu,aku berdetak lebih kuat jika kau mengalami perubahan perasaan,aku lemah jika kau sakit,namun tahukah kau,bahwa ALLAH jauh lebih dekat denganmu melebihi aku,sangat dekat katanya,katanya lagi,jadi DIAlah yang pantas engkau jadikan tujuan di dalam hidupmu,DIAlah akhir dari perjuanganmu,jika kau tanamkan itu,semboyanmu kini harus kau ubah menjadi Hidup adalah JIHAD.jika kami boleh berterus terang,kata tulang,kami tak pernah mau menyertaimu ketika kau berbuat maksiat,karena kami mencintai ALLAH ,DIAlah Dzat pemilik kami,namun hawa nafsumu membuat kami mendurhakai-NYA ,tolonglah gunakan kami di jalan-NYA,karena itulah kami cita-citakan,lanjut jantung.Benar,kami tak perduli betapa menderitanya kami,jika itu karena ALLAH kami siap,kami milik-NYA dan kami ingin kembali pada-NYA dalam keadaan fitrah,aku ingin berhenti kau hirup karena engkau Syahid,kata nafas,kami juga,kata darah,jantung,dan nadi,jika perlu kami tak menyesal jika harus terpisah dari ragamu,kata tangan dan kaki,Hati tersenyum,kau juga milik ALLAH,karena itu kau harus seperti kami dan kami ingin menjadi saksi bagimu kelak,ketika ALLAH meminta pertanggung jawabanmu,kami ingin menjadi bagian dari perjuanganmu,mereka serentak berkata.


Saya tersenyum,ya,mulai saat ini saya akan berusaha menjadikan hidup saya sebagai JIHAD. Ya ALLAH,izinkan saya mencintaiMU di atas apapun dan dalam keadaan apapun,Ya ALLAH,cabutlah nyawa saya dalam keadaan cinta dan taqwa padaMU. Dalam kerapuhan saya.............dalam ketidak berdayaan saya menghadapi cobaan yang ENGKAU berikan pada saya,...ternyata tidak ada apa-apanya di banding nikmatMU yang di berikan terhadap saya,yang begitu banyak sehinggga hal kecil apapun menjadikan diri kita itu berguna,........RAAB,ampunilah saya,....karena selama ini saya terlalu banyak memohon padaMU,......... yang seharusnya saya bersyukur atas nikmatMU,mudah-mudahan kami slalu ada dalam perlindungan dan bimbinganMU