Buku ensiklopedia sains islami kamil pustaka asli

Ketika Ulama Jatuh Cinta



Kisah imam Ibnu Hazm -rahimahullah- Jatuh Cinta..
Cocok untuk para pemuda yang sedang galau dan bisa diambil pelajaran dan hikmah yang mendalam..

Beliau adalah Abu Muhammad Ali bin Ahmad bin Sa’id bin Hazm bin Galib bin Shalih bin Khalaf bin Ma’dan bin Sufyan bin Yazid bin Abi Sufyan bin Harb bin Umayyah bin Abd Syams al-Umawi, yang lebih dikenal dengan sebutan Ibn Hazm al-Zahiri atau terkenal sebutan ibnu Hazm Al andalusia.

Seorang ulama yang memiliki karakter dan perilaku luhur sebagai ahli agama yang mulia dan berilmu dimana banyak dikaji dan di diskusikan karya-karyanya, pernah mengalami kegagalan cinta…

jatuh cinta

KISAH CINTA Ibnu Hazm…

Ibnu Hazm mengisahkan waktu mudanya….
“Ketika saya masih remaja, saya jatuh cinta kepada seorang hamba sahaya perempuan nan amat jelita milik keluarga saya yang tinggal serumah dengan kami,” tutur Ibn Hazm Al-Andalusi.

“Hamba sahaya itu masih gadis, berusia enam belas tahun. Wajahnya elok nan sangat memesona. Kecerdasan dan kesucian dirinya menawan hati.
Ia begitu pintar memelihara kehormatan dan harga dirinya.
Ia tinggalkan segala perbuatan yang kurang ajar dan tak senonoh.
Ia pun berpakaian rapi dan tertutup rapat senantiasa.
Juga, ia sedikit bicara, tak suka mencela, pandangannya senantiasa terjaga, memelihara jarak dengan lawan jenis, dan senantiasa bersikap hati-hati.
Sungguh, ia benar-benar amat memesona.

Selain itu, ia begitu pandai berkelit dan piawai dalam menyatakan penolakan.
Ia begitu tenang dan santun kala duduk.
Ia lebih banyak mendengarkan ketimbang bicara.
Ia senantiasa menghindar bila ada orang yang ingin berbuat macam-macam dengannya.
Karena itu, orang pun segan kepadanya.
Ia bukan tipe perempuan gampangan, di mana setiap laki-laki dapat menyinggahinya. Kepribadiannya memikat hati setiap orang yang mengenalnya. Kesantunan tabiatnya mengusir orang yang hendak menjahilinya.
Ia dermawan dan ringan tangan. Ia sungguh cekatan dalam pekerjaan.
Ia tak senang bercanda yang tiada manfaatnya.
Dan, ia sangat pandai membalas budi dan memendam rasa.
Duhai, ia benar-benar gadis sangat memikat nan memesona.”

Lantas, suatu hari, ada pesta kecil di rumah kami.

“Saya sangat mencintainya. Sungguh, sangat mencintainya. Selama dua tahun saya terus berusaha keras untuk dapat mendengar satu kata khusus yang terucap dari mulutnya untuk saya.
Ya, kata khusus di luar pembicaraan yang sifatnya umum.
Namun, sekeras apa pun usaha saya, tetap tak menghasilkan harapan yang saya damba.
Ia tak pernah mau berucap kepada saya. Walau itu sepatah kata pun.
Seluruh anggota keluarga saya berkumpul.

Ibu-ibu, anak gadis, dan beberapa tetangga yang selama ini membantu keluarga saya juga ikut berkumpul. Di siang hari mereka semua berkumpul di ruang tengah. Dan selepas acara usai, mereka semua menuju balkon rumah yang langsung tersambung dengan taman.
Dari balkon, seluruh lekuk-lekuk dan pernik-pernik Kota Cordoba terlihat begitu jelasnya. Sungai-sungainya, bukit-bukitnya, dan pegunungan hijau yang menghampar dan mengelilinginya. Mereka berkumpul di balkon seraya menikmati pemandangan indah Kota Cordoba.”

Saya pun ikut berkumpul di sana. Masih terekam jelas di benak, saat itu saya berjalan menuju pintu tempat perempuan nan jelita yang saya damba itu berada. Saya sengaja mendekatinya. Kami berdiri berdekatan. Dekat sekali. Namun, begitu ia tahu saya berdiri di sampingnya, ia segera beranjak meninggalkan saya. Ia beranjak ke pintu lain dengan langkah nan lamban dan menawan. Saya tak dapat tinggal diam. Saya ikuti dia. Dan, begitu saya berada di sampingnya, ia segera beralih ke pintu sebelumnya. Begitu seterusnya.

Sepertinya ia telah tahu dengan rahasia hati saya yang saya pendam dalam. Sementara itu, segenap hadirin dan kaum perempuan di sana tiada yang mengetahui apa sejatinya yang terjadi di antara kami berdua. Hal itu lantaran saking banyaknya orang yang hadir.
Sehingga, kami pun luput dari perhatian mereka. Lagi pula mereka juga disibukkan oleh keasyikan mereka sendiri. Yaitu hilir mudik ke sana kemari, dari satu pintu ke pintu yang lainnya, untuk menyaksikan pemandangan Kota Cordoba yang mengundang decak kagum. Mereka juga terlalu asyik menikmati keindahan taman.

Seraya menikmati keindahan Kota Cordoba, segenap hadirin, terutama dari kaum hawa dan ibu-ibu meminta tuan rumah (yakni keluarga kami) untuk menghibur mereka dengan senandung lagu-lagu memesona.

Dan ibu saya, yang tak lain adalah sang nyonya rumah, segera menyuruh perempuan nan jelita yang saya cinta itu untuk menyenandungkan lagu-lagu penuh pesona.

Saya lihat ia begitu malu-malu menyanggupi permintaan itu.
Saya belum pernah melihat ada perempuan yang memperlihatkan rasa malu dengan begitu anggun seperti dirinya.

Duhai, begitu eloknya ia ketika dalam keadaan seperti itu.
Rasa malu yang ia tunjukkan justru mempercantik wajah jelitanya.

Sejenak kemudian, ia menyanyikan beberapa bait syair karya Al-‘Abbas bin Al-Ahnaf.:

Kala matahari mulai tenggelam, ku sapalah ia
Cahayanya indah bagai pesona istana para raja

Ia telah menjelma di wajah gadis belia
Duhai, betapa keelokannya sungguh memesona

Andai saja ia tak beraga…..Malaikat ia selayaknya
Wajahnya bersinar bak permata, tubuhnya pualam pendarkan cahaya
Angin sepoi meniupkan tubuhnya

Duh wanginya bak minyak anbar saja, seolah dari cahaya ia tercipta
Jalannya, wahai laksana di atas perak dan kaca.

Duh, mendengar dendang syair itu, hati saya seolah baru saja ditampar-tampar. Saya tak akan pernah dapat melupakan peristiwa itu.
Tak akan pernah! Malah, hingga pun kematian menjemput saya.
Sebab, itulah kesempatan terlama kala saya dapat melihat wajahnya dan mendengar suaranya.

Dari rumah baru, yang terletak di sebelah timur Cordoba, tepatnya di Rabadh Al-Zahirah, ayahanda saya pindah ke rumah lama kami di sebelah barat Cordoba, tepatnya di komplek Balath Mughits.

Kami pindah di hari ketiga semenjak Amirul Mukminin Muhammad Al-Mahdi menjadi khalifah. Tepatnya pada Jumada Al-Tsaniyyah 399 H/Februari 1009 M.
Saya ikut pindah bersama mereka. Namun, karena alasan tertentu, perempuan nan jelita yang saya cintai tak turut serta.

Kami disibukkan oleh aneka ragam kesulitan, selepas kekuasaan khilafah berada di tangan Amirul Mukminin Hisyam Al-Mu’ayyad. Para pejabat pemerintahan Hisyam Al-Mu’ayyad acap mengintimidasi keluarga kami. Kami dicekal sebagai tahanan kota. Segala gerak kami diawasi dengan ketat. Akhirnya, konflik horizontal pun meledak. Tak hanya melibatkan keluarga kami.

Tapi, juga masyarakat luas. Saat itu, kala keadaan lagi genting-gentingnya, Ayahanda saya meninggal dunia. Beliau wafat di hari Sabtu selepas shalat asar, dua malam sebelum Dzulqa‘dah 402 H (22 Juni 1012).”

Ibn Hazm kemudian sejenak berhenti berkisah. Dan, beberapa saat kemudian, ia menuturkan kembali kisah cintanya,

“Nampaknya, cerita tentang kisah-kasih saya dengan hamba sahaya perempuan yang saya cintai harus saya lanjutkan:

Suatu hari ada anggota keluarga kami yang berpulang ke rahmatulloh. Jenazahnya masih di semayamkan di rumah kami. Saya melihat hamba sahaya perempuan itu berada di antara kaum perempuan yang mengelilingi jenazah sambil menangisinya.

Ia juga ikut menangis bersama mereka. Kejadian itu tentu saja membangkitkan cinta saya yang beberapa lamanya terpendam. Membangunkan perasaan hati saya yang lama tertidur. Saya jadi teringat dengan masa lalu saya. Masa di mana kisah cinta pernah menyinggahi saya, bulan-bulan telah berlalu, dan hari-hari telah pergi meninggalkan saya sendiri.

Semua itu hanyalah menambah kesedihan saya. Karena saya tahu, malah sangat tahu, cinta saya bertepuk sebelah tangan.
Belum lagi saya juga tertimpa oleh beragam kesedihan yang belakangan menimpa keluarga saya.

Saat itu awan kesedihan, keperihan, dan kedukaan yang menaungi saya terasa lebih tebal dari sebelumnya. Brbagai kepedihan dan cobaan masih mendera keluarga kami. Kemudian, ketika bangsa Barbar yang biadab memorakporandakan Cordoba, kami pun terpaksa harus pergi meninggalkan rumah kami.

Kami layaknya tawanan perang yang terusir dari tanahnya sendiri. Peristiwa itu terjadi pada awal Muharram 404 H/13 Juli 1013 M.

Dan enam tahun sejak peristiwa itu, ketika terakhir kali saya melihatnya di tempat rumah duka keluarga saya. Saya tidak pernah lagi melihat hamba sahaya perempuan yang sangat saya cintai itu.

Saya baru melihatnya lagi ketika datang ke Cordoba. Tepatnya pada Syawwal 409 H/Februari 1019 M.
Mula-mula saya tak mengenalinya lagi. Namun, begitu ada seorang kawan yang memberitahu saya bahwa dia adalah perempuan yang dulu saya puja, saya baru mengenalnya.

Kini, ia sudah sangat berubah.
Ia sama sekali berbeda dengan ia yang dulu.
Nyaris seluruh kecantikannya pudar sudah.
Wajah nan jelitanya sirna.
Cahayanya tak lagi memancar memesona.
Keanggunannya lenyap tak berbekas.
Kebeningan wajahnya, yang dulu nampak bak kilatan mata pedang dan cermin India, kini keruh dan lusuh.
Kilauan pesona yang dulu menjadi pusat perhatian semua orang, kini redup dan sirna. Segala nama keindahan dan keelokan yang dulu dimilikinya, kini tiada tersisa.
Kecuali hanya sedikit ciri yang menjadi pengenal saja yang tersisa.
Duh, kasihan dia…!!!!

Perubahan yang sangat besar itu terjadi lantaran ia kurang atau malah bisa jadi sama sekali tidak-dapat memelihara keelokan dirinya…(sikap juga perbuatanya)
Keadaannya dirinya berbeda sekali dengan masa ketika kami masih tinggal bersama. Setelah itu dia tidak lagi bersama kami,
konon, ia sering keluar rumah untuk mencari biaya hidup sehari-hari.
Padahal, ketika dulu masih bersama keluarga kami,
ia tak pernah disuruh melakukan hal-hal seperti itu sama sekali.
Memang benar,….
-Perempuan itu ibarat pohon yang wangi bunganya.
Bila pohon itu tak dirawat dengan baik, maka keindahan dan wanginya akan memudar.
Malah, dapat sirna sama sekali.

-Perempuan itu laksana bangunan. Bila bangunan tak dipelihara, seiring bertambahnya usia, ia akan binasa.
Malah, sirna.
‘Andai saja dulu ia mau menerima cinta saya, atau mau berbicara dengan saya, walau hanya sebentar saja, saat itu bisa jadi saya menjadi gila karena saking gembiranya, atau malah saya bisa mati lantaran terlalu bahagia.

Untung, ia tak mau menerima cinta saya.
Untung, ia berpaling dari saya.
Sehingga, saya bisa bersabar dalam kehidupan
dan akhirnya bisa melupakannya,’
gumam saya dalam hati.”

Semoga kita bisa mengambil hikmah dari kisah beliau…

di kutip dari…”Thauq Al-Hamamah — Al Imam Ibnu Hazm Al andalusia”