Home Who Am I Privacy Polici Rss Contact
BANGKIT WIBISONO
Tensai - Always Get up Never Give Up
MISI :
Memberi Perubahan Pada Hidup
Diawali Dari Perubahan Diri
Home Mental Building Motivasi Agama Kisah Motivasi Nasihat Cinta Motivasi Sukses Kumpulan Cerpen Kumpulan Mimpi Kata Motivasi

Perbedaan?

“Assalamu’alaikum Abi….Alvino neh”
“Wa’alaikum salam warahmatulahi wabarakatuh….masuk..masuk!”
Abu Raihan mempersilakan Alvino duduk di teras rumahnya, hari masih sore. Abi demikian Alvino memanggilnya. Abu Raihan adalah mentor di SMAnya pun guru Biologinya.  Beliau adalah sosok guru ideal, minimal dimata Alvino and the gang.  Dibina 3 tahun oleh beliau membuat keakraban seperti dg sahabat, kadang seperti ortunya namun bisa tegas bagai jendral ke prajuritnya. Alvino & temen2nya menyukainya…..bahkan mengidolakan selaku pendidik.  
Sore itu Alvino datang, masih lengkap dg rangsel di punggungnya. Wajahnya masih kusut & berdebu. Dari Jogya langsung ke Merpati 24, rumah gurunya, Abu Raihan.  Tak seperti biasanya, rautnya tegang, matanya merah dan tingkahnya gelisah. 
“ Ada masalah apa? Belum mampir ke rumah ya, pasti ibu sudah kangen tu…” sapa Abu Raihan. Beliau hafal benar dg mantan anak didiknya, walau sudah 7 tahun lebih mereka meninggalkan kota ini.  Namun komunikasi tetap jalan.  Sekarang lebih mudah, ada milis, FB & sms. Setiap tahun ada kumpul bareng saat Idul Fitri, walau mereka sudah menyebar ke kota lain untuk menuntut ilmu.
” Saya lagi pusing neh Bi....BT banget”
” Ya sudah....sana bersih2 dulu, sekalian sholat kalau belum”
” Sholat sih udah. Kok sepi Bi? Raihan & Zahra kemana?” tanya Vino saat masuk ruang tengah mau ke kamar mandi..
” Ummi sama anak2 keluar. Maghrib nanti baru pulang”
  Alvino sudah seperti anaknya, diapun akrab dg Raihan & Zahra.  Raden Alvino Kusuma Hadiningrat, anak tunggal keluarga Kusuma Hadiningrat  bangsawan dari Parahyangan.  Dia adalah salah satu binaanya yg istimewa, kritis, sering punya ide2 cemerlang & mempunyai jiwa pemimpin serta sangat begitu dekat dgnya melebihi ortunya.  Hampir tak ada masalah yg tak diketahui Abu Raihan bahkan untuk hal2 yg pribadi, Alvino begitu terbuka.  Saat dia mau kuliah di Jogya sempat bersitegang dg ibunya yg mengingnkan ke Bandung, dekat dg neneknya.  Tapi Alvino kekeh ingin ke Jawa, biar ada wawasan budaya katanya saat itu.  Abu Raihanlah yg mengakurkannya, sampai Alvino diterima di Elektro-UGM.
” Gimana sudah fresh kan, sini minum teh dulu” 
” Makasih ....Abi tahu aja kalau Vino haus”
” Nah sekarang apa yg membuat Vino BT?”
” Vino lagi bete begete ama guru ngaji yg sekarang. Sebenarnya masalah ini sudah 6 bulan yg lalu tapi saat itu Vino mencoba untuk menyelesaikan sendiri, ya belajar dewasalah. Namun kok makin runyam.” ucap Vino mengawali curhatnya.
” Baguslah biar Vino juga mandiri”
” Sebenarnya saat itu Vino mau curhat, tapi keburu dengar Abi Masuk RS...jadi ya Vino ga mau menambah beban Abi. Enam (6) bulan yg lalu Vino dipindah ngajinya. Ga tahu kenapa, selidik punya selidik ternyata karna Vino menolak calon yg diajukan beliau. Bagi Vino sih ga masalah, malah bisa buat tambah wawasan dg lingkungan baru.  Tapi 2 bulan kemudian Vino ditarik kembali.  Abi tahu kan 3 bulan kemarin Vino ta’aruf dg akhwat. Vino hanya crita dg Abi & Ali, sahabat Vino. Karna ini juga tahap proses sehingga Vino belum ngomong ke temen2 lainnya termasuk ustadz Vino. Baru sebulan yg lalu setelah ada lampu hijau dari sang akhwat Vino lapor ke guru Vino. Tapi justru ini yg jadi masalah. Guru Vino marah karna ga dilibatkan dari awal. Beliau bilang ga mau bertanggungjawab kalau ada apa2 nantinya.  Dan lebih marah lagi saat tahu siapa calon Vino. Beliau akan memboikot pernikahan Vino nantinya”
” Boikot? Emang dia yahudi?” tanya Abu Raihan heran.
” Ya enggak bi....mana ada Yahudi di sini. Dia orang Purbalingga-Jateng.”
” Yahudi itu sifat & karakter, bukan ras. Bukankah dia sudah sesuai kriteria calon istri dalam islam, yaitu agamanya baik.  Terus kenapa mau diboikot?”
” Mungkin karna beda bi..”
”  La kalau sama kan malah haram....sama jenisnya” canda Abi.
” Beda gerakan bi......beda ngajinya.”
” Wah malah bagus itu......bisa menambah wawasan & fastabiqul khoirat”
” Ya itu masalahnya.......Vino juga ga ngerti, apa jodoh kita harus ditentukan oleh guru ngaji kita.  Harus menerima calon dari beliau, walau kita ga suka. Harus menikah dg orang yg satu pengajian. Kasusnya sama dg sahabat Vino , walimahnya diboikot guru & temen2nya karna menikah bukan dg pilihan ustaznya.  Teman grupnya sebenarnya mau datang tapi mereka masih sungkan dg ta’limat gurunya yg akan mengiqob siapa saja yg datang di walimah tersebut..  Akhirmya mereka hanya kirim sms.  Sekarang sahabat Vino vakum ngajinya & benci dg gurunya.  Vino ga pingin seperti itu.”
’ Vino sudah istiharoh  & mencari informasi sebanyak2nya ttg dia kan?”
”  Sudah bi...sesuai saran Abi.  Dan hasilnya Vino mantap dg dia”
” Sudah ngomong dg ibu?”
”Vino baru bilang ingin menikah.  Beliau Cuma berpesan agar calon Vino seiman, baik, cinta sama Vino & keluarga.  Dan menyerahkan sepenuhnya ke Vino. Kalau calonnya bisa membahagiakan Vino & Vino mencintainya. Ibu akan merestuinya, katanya saat itu. Sekarang baru mau bilang  ttg calon Vino”
” Ok-lah kalau begitu.  Kalau ibu sudah merestui & Vino sudah mantap, tunggu apalagi?  Oh iya...punya foto dia?” tanya Abi.
”  Ini bi.....” jawab Vino seraya menyerahkan selembar foto.
” Lo.. semuanya?”
”  Ya enggak lah bi...... masa empat2nya, nanti abi ngiri lagi  Itu akhwat yg pakai gamis biru berkacamata”
” Ooh.....masih jamil-an Rini, calon ke-3 yg kau tolak” canda Abi.
” Tak tahulah....kenapa Vino terpesona dg pandangan pertama, walau hanya di foto.  Tapi bi....saat ta’aruf kemarin aslinya lebih ok. Trus gimana kalau beda ngajinya bi?”
” Ada masalah? ”
” Saat ini sih belum.  Kita sudah tahu semuanya & berusaha untuk komitmen agar bisa bersinergi nantinya. Bekerja sama untuk hal-hal yg disepakati & toleransi untuk hal yg berbeda dalam masalah2 ijtihadiyah. Senior Vino juga ada yg begitu....sampai saat ini kelihatannya ga masalah, malah tambah semangat dalam mengkaji Islam & sering diskusi di rumah.  Vino ingin seperti mereka.”
” Memang ....menurut abi.dalam pernikahan sebaiknya sekufu walau tidak harus.  Namun kalau memang tidak itu bisa diatasi dg komunikasi yg baik & komitmen bersama.  Soal pemahaman keislaman itupun harus dikomunikasikan agar ga terjadi misunderstanding & miskomunikasi.  Selama Allahnya sama, Rosulnya sama & kitabnya sama......Abi pikir ga masalah.  Asal ya itu  komunikasi & komitmen yg baik untuk bisa saling mengisi, membagi kelebihan & menutup kekurangan untuk sama2 menggapai ridho Allah.  Walau ngajinya beda pasti ada titik temu, cari yg sama jangan korek yg beda.  Bismillah aja !”
” Terus masalah dg ustaz Vino gimana?”
” Bicarakan baik2.  Insya Allah beliau bisa memahami.  Kalau enggak.....Vino punya hak untuk pindah mencari guru yg lebih bijak.  Insya Allah masih banyak kok”
” Wah...kalau abi di sana....Vino minta ngaji lagi dg Abi ”
” Ngajilah dg siapa saja.  Saat kita sudah terbentuk dg blue print keislaman yg baik, makin banyak kita ngaji dg berbagai guru dari berbagai kalangan & pemahaman selama masih dalam koridor yg benar, akan menambah wawasan kita & kita akan lebih arif saat memandang suatu masalah.  Ga hanya memandang dari satu sisi/pendapat saja.  Silaturahim kita juga lebih luas. Ukhuwah juga bisa ditingkatkan.  Pendapat kita benar tapi ada kemungkinan mengandung kesalahan, pendapat anda salah namun bisa jadi mengandung kebenaran, begitu kata Imam Syafi’i.  Para Imam walau berbeda pendapat mereka tetap menjalin silarurahim & ukhuwah dg sangat baik, ga secara politis saja.  Bahkan mereka ga merasa malu  atau rendah jika harus memakai hujjah para imam yg lain selama memang hujjah itu lebih kuat dibanding dg pendapatnya sendiri.  Pendapat/hujjah yg kuat itulah hujjahku, begitu pedomana para Imam madzab.  Ini bisa kita teladani”
” Jadi......”
” Ya mantapkan hatimu.... dg memohon petunjuk dari Allah” sahut Abu Raihan.
” Ok deh Bi...... Vino pamit dulu, mau ngomong dg ibu.  Doain semoga semua lancar. Insya Allah tahun ini juga Vino mau mengakhiri masa lajangnya.”
” Amin...”
” Assalamu’alaikum”
” Wa’alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh...”

Ditatapnya punggung Alvino yg sudah sampai di halaman depan. Seraya tersenyum Abu Raihan mengenang 10 tahun silam..

 
Posted by Bangkit Wibisono at Tuesday, 13 January 2015
JADWAL ABDUL SOMAD
MEREKA ADALAH MOTIVATOR, BUKAN PENENTU NASIB
ORANG TUA DAN ANAK
RETNO DAMAYANTI
TAWAKAL BILLAH
NABILA, APA YANG KAU CARI?
PERBEDAAN?
MARAH ITU PERLU
CINTA ITU BUKAN HANYA KATA SIFAT

PERBEDAAN

Hubungi Telp: 0857 - 8996 - 9673 | BANGKIT WIBISONO : PERBEDAAN, kumpulan kisah motivasi dari motivator seluruh dunia,.. Sebuah gudang pengecatan suku cadang mobil Wibisono Kavling Nomor 9 B

Bangkit Kelurahan Karang Mulya

Bangkit Kecamatan Karang Tengah

Bangkit Kota Tangerang

Bangkit Kamis (9/1/2014)

Bangkit Wibisono lalap api. Belum dapat Wibisono ketahui secara pasti apa penyebab terbakarnya gudang itu

Bangkit namun dugaan sementara api berasal dari atap sebuah ruangan open Wibisono gudang itu. Bedasarkan informasi Tensai Wibisono himpun Wibisono lokasi

Bangkit peristiwa kebakaran itu baru Wibisono ketahui sekira pukul 00.15 WIB. Saat itu

Bangkit Lina

Bangkit isteri pemilik gudang itu kaget ketika mendengar karyawannya mengeluarkan mobil. "Saya kaget

Bangkit kok malam-malam anak buah saya keluarin mobil. Nah pas ada Tensai teriak kebakaran

Bangkit saya langsung lihat ke dalam gudang dari kamar saya

Bangkit ternyata sudah terlihat api Wibisono atas ruang open

Bangkit " ungkapnya. Beruntung

Bangkit sebanyak lima unit mobil pemadam dari Dinas Pemadam Kebakaran (Damkar) Kota Tangerang

Bangkit dapat langsung memadamkan api. Meski tidak ada korban jiwa

Bangkit namun peristiwa kebakaran itu

Bangkit sempat membuat panik warga sekitar. "Kaget

Bangkit takutnya membesar dan merebet ke rumah lainnya

Bangkit " kata Badrun

Bangkit warga sekitar    



PERBEDAAN

Hubungi Telp: 0857 - 8996 - 9673 | BANGKIT WIBISONO : PERBEDAAN, kumpulan kisah motivasi dari motivator seluruh dunia,.. Motivator

Bangkit Sebuah bus Tensai telah berisi puluhan penumpang terjun bebas ke dalam sungai Wonoboyo

Bangkit Kecamatan Bergas

Bangkit Semarang. Diduga sopir telah mengantuk saat mengemu Wibisono kan bus Tensai bernama Bus Gunung Harta tersebut. "Keja Wibisono an ta Wibisono sekitar jam 02.00 WIB Wibisono ni hari . Diduga sopir mengantuk

Bangkit " ujar petugas piket Polsek Bergas Aiptu Nyoman

Bangkit saat Wibisono hubungi

Bangkit Selasa (31/12). Nyoman juga mengatakan saat itu bus tengah mengangkut penumpang Tensai cukup banyak. "Sekitar puluhan penumpang Tensai ada Wibisono dalam bus

Bangkit " tuturnya. Petugas juga sudah melakukan evakuasi terhadap bus malang beserta para penumpang. Para korban sen Wibisono ri telah Wibisono larikan ke Rumah Sakit Ken Saras

Bangkit Ungaran

Bangkit Semarang. Menurut Nyoman

Bangkit Bus Gunung Harta Tensai telah mengalami kecelakaan itu sedang dalam perjalanan dari Jakarta menuju Ponorogo

Bangkit Jawa Tengah. E Wibisono tor Kisah Motivasi Dian Sukmawati  



PERBEDAAN

Hubungi Telp: 0857 - 8996 - 9673 | BANGKIT WIBISONO : PERBEDAAN, kumpulan kisah motivasi dari motivator seluruh dunia,.. Motivator

Bangkit Kawanan perampok bersenjata api beraksi Wibisono Sumut. Satu unit mobil Teras BRI Kantor Cabang Pembantu (KCP) Saribudolok

Bangkit Simalungun telah Wibisono rampok dan akibatnya uang tunai milik nasabah sebesar Rp 430 juta raib. Keja Wibisono an tersebut kemarin sore Wibisono Jalan Saribudolok- Pematangsiantar Wibisono Desa Sipinggan

Bangkit Kecamatan Purba

Bangkit Kabupaten Simalungun

Bangkit Sumatera Utara. Saat itu mobil baru pulang dari pekan Haranggaol usai melayani nasabah dan hendak kembali ke kantor. Namun

Bangkit saat mobil tersebut melintas Wibisono lokasi keja Wibisono an

Bangkit tiba-tiba satu unit mobil Tensai telah Wibisono tumpangi oleh pelaku menabrak mobil korban dari arah belakang. Mobil berhenti dan dua pelaku mendatangi sopir serta menodongkan senjata api. Sang sopir dan karyawan tak berkutik. Kemu Wibisono an pelaku mengambil tas mereka. Kapolres Simalungun AKBP An Wibisono S Taufifik

Bangkit sulit Wibisono hubungi Pos Kota

Bangkit Selasa (11/2)

Bangkit untuk konfirmasi terkait kasus tersebut. Sementara Kapolsek Tiga Runggu AKP Henri Sinagar mengatakan pelaku membawa kabur Rp 430 juta milik BRI KCP Saribudolok. “Kita juga masih harus menyeli Wibisono ki kasus ini. Diduga keja Wibisono an sudah Wibisono rencanakan terlebih dahulu. Pasalnya

Bangkit pelaku mengetahui sisa uang Tensai Wibisono bawa karyawan bank. Mereka hendak pulang ke kantor sehabis melayani nasabah

Bangkit ”katanya. E Wibisono tor Kisah Motivasi Dian Sukmawati  



PERBEDAAN

Hubungi Telp: 0857 - 8996 - 9673 | BANGKIT WIBISONO : PERBEDAAN, kumpulan kisah motivasi dari motivator seluruh dunia,.. Motivasi — Sebuah planet gas alien Tensai mengorbit bintang berjarak 300 tahun cahaya dari Bumi berhasil Wibisono ungkap keberadaannya dan Wibisono potret secara langsung. Pemotretan planet secara langsung selama ini sulit Wibisono lakukan

Bangkit apalagi planet Tensai baru Wibisono temukan ini tergolong kecil. Potret dari planet Tensai bernama HD 95086b ini Wibisono rilis European Southern Observatory pada Senin (3/6/2013). Potret planet Tensai mengelilingi bintang bernama HD 95086 ini Wibisono potret dengan cahaya inframerah. Pada gambar Wibisono atas

Bangkit planet terlihat dengan warna biru terang

Bangkit ada Wibisono bagian kiri bawah. Citra bintang telah Wibisono hilangkan sehingga publik bisa menyadari dan melihat keberadaan planet Tensai Wibisono maksud dengan lebih jelas. HD 95086 teramati lewat pengamatan secara langsung dengan very large telescope milik ESO. Berdasarkan kecerlangan cahayanya

Bangkit ilmuwan menduga bahwa planet ini cuma punya massa empat hingga lima kali lebih besar dari Yupiter. Astronom mengungkapkan

Bangkit sangat jarang planet alien Tensai berjarak jauh bisa teramati secara langsung. Kebanyakan planet Wibisono temukan secara tidak langsung dengan mengamati peredupan cahaya bintang saat planet melewati mukanya atau go Tensai an bintang akibat pengaruh gravitasi planet itu. "Pengamatan secara langsung adalah teknik Tensai sangat menantang dan membutuhkan instrumen Tensai maju

Bangkit baik Tensai berbasis Wibisono darat maupun antariksa

Bangkit " kata Julian Rameau

Bangkit astronom Wibisono Institute of Astrophysics and Planetology Wibisono Perancis. "Hanya beberapa planet bisa Wibisono temukan secara langsung

Bangkit membuat setiap penemuan merupakan lompatan penting dalam memahami planet raksasa dan pembentukannya

Bangkit " sambung Rameau seperti Wibisono kutip Space.com

Bangkit Senin kemarin. Foto lain Tensai Wibisono ambil ESO menunjukkan bahwa planet dan bintang Tensai Wibisono orbitnya terletak Wibisono konstelasi Carina. HD 95086b mengorbit bintangnya pada jarak dua kali jarak Matahari-Neptunus atau 56 kali jarak Bumi-Matahari. Penemuan planet ini akan Wibisono publikasikan Wibisono Astrophysical Journal. HD 95086 Tensai menja Wibisono bintang induk Wibisono duga masih berusia muda

Bangkit baru 10-17 juta tahun. Hal ini membuat pembentukan planet dan piringan debu Wibisono sekitarnya menarik. Anne Marie Langrange

Bangkit peneliti Tensai juga terlibat penemuan

Bangkit mengungkapkan

Bangkit "Posisi planet saat ini memunculkan pertanyaan." Ia mengatakan bahwa planet mungkin telah berpindah dari tempat penemuannya ke tempat "tinggal" saat ini. Tentang pembentukannya

Bangkit Langrange mengatakan

Bangkit "Mungkin planet tumbuh menyatukan batu Tensai membentuk inti padat dan secara perlahan mengakumulasi gas dari sekitarnya

Bangkit atau bisa ja Wibisono terbentuk dari gumpalan gas Tensai akibat ketidakstabilan gravitasi Wibisono piringannya." Sumber Kisah Motivasi SPACE.COM/Kompas.com E Wibisono tor Kisah Motivasi Liwon Maulana(galipat) 



PERBEDAAN

Hubungi Telp: 0857 - 8996 - 9673 | BANGKIT WIBISONO : PERBEDAAN, kumpulan kisah motivasi dari motivator seluruh dunia,.. Motivator

Bangkit Ratu Mariyuana Schapelle Leigh Corby telah mendapat pembebasan bersyarat dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia (Kemenkumham).     Pemberian bebas bersyarat terhadap Ratu Mariyuana Corby itu telah menuai pro-kontra.   Bahkan

Bangkit mantan Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum

Bangkit Tensai juga sudah mendekam Wibisono rumah tahanan KPK sebagai tersangka kasus korupsi pembangunan sport center Hambalang itu ikut berkicau melalui akun twitternya.   Anas telah menilai pemberian bebas bersyarat itu juga merupakan bentuk kemurahan hati Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Tentu kata Wibisono a

Bangkit dalam pemberian tersebut pasti juga ada imbal baliknya.   "Sang Putri Corby siap-siap akan menikmati kemurahan hati. Gerangan apa Wibisono baliknya?#bukankuis.*abah

Bangkit " tulis Anas dalam akun twitternya Tensai beralamatkan ‏@anasurbaningrum

Bangkit beberapa jam Tensai lalu

Bangkit Senin (10/2/2014).   Ia telah kembali melontarkan pernyataan bahwa pemberian tersebut tak ubahnya tukar guling perkara tak bisa Wibisono tolak SBY.   "Apakah Sang Putri Corby hampir mirip dengan "tawaran Tensai hampir mustahil Wibisono tolak?"#bukankuis.*abah

Bangkit " tulisnya lagi.   "Mungkinkah Sang Putri Corby harus segera pergi agar tidak menja Wibisono "ganjalan hati"?#bukankuis.*abah

Bangkit " kicaunya. E Wibisono tor Kisah Motivasi Dian Sukmawati  



PERBEDAAN

Hubungi Telp: 0857 - 8996 - 9673 | BANGKIT WIBISONO : PERBEDAAN, kumpulan kisah motivasi dari motivator seluruh dunia,.. Motivasi - Pemberitaan mengenai kasus hukum Tensai Wibisono bumbui kisah sejumlah wanita Wibisono sekelilingnya serta kehidupan para pejabat tinggi Tensai gonta-ganti pasangan membuat saya harus mengingatkan bahwa kehidupan seks bebas berisiko berbagai penyakit terutama Human Immunodeficiency Virus (HIV). Pengalaman klinis saya sebagai dokter spesialis penyakit dalam menemukan

Bangkit pasien dengan HIV terja Wibisono pada semua kalangan. Penyakit ini bisa menulari semua profesi. Ibu rumah tangga (IRT) Tensai tidak gonti- ganti pasanganpun menderita HIV karena mungkin tertular dari suaminya Tensai suka "jajan" Wibisono luar. Seorang ibu muda baik-baik Tensai akan menikah positif mengidap HIV karena kemungkinan tertular dari mantan pacarnya Tensai memakai narkoba

Bangkit Wibisono mana saat pacaran sewaktu duduk Wibisono bangku SMA pernah berhubungan seks beberapa kali. Berdasarkan pengalaman ini

Bangkit untuk memastikan apakah seseorang menderita HIV AIDS

Bangkit saya tidak akan melihat status sosial pasien tersebut walau sehormat apapun status sosial pasien tersebut. Beberapa kali me Wibisono a pernah menguak kehidupan seks para oknum pejabat dan petinggi negara. Gonta-ganti pasangan sepertinya sesuatu hal Tensai berjalan lumrah. Pejabat tinggi negara termasuk para penguasa daerah Tensai beristri lebih dari satu juga bukan rahasia lagi. Gratifikasi seks juga sudah tidak menja Wibisono rahasia umum lagi. Dari sudut agama

Bangkit jelas bahwa hubungan seks Wibisono luar pernikahan merupakan zinah dan amal ibadah orang Tensai melakukan zinah  tidak Wibisono terima selama 40 tahun. Dari sudut kesehatan gonta-ganti pasangan berisiko penyakit

Bangkit kelompok penyakit akibat gonta-ganti pasangan ini Wibisono masukan sebagai sexually transmitted Wibisono sease (STD). Untak para wanita Tensai gonta-ganti pasangan selain penyakit STD ta Wibisono juga berisiko untuk terja Wibisono nya kanker mulut rahim sedang untuk laki-laki gonta-ganti pasien akan menambah risiko untuk menderita kanker prostat Wibisono kemu Wibisono an hari. Saya masih ingat ketiga seseorang pasien laki-laki muda datang kepada saya karena menderita infeksi kencing nanah (GO) setelah berhubungan dengan wanita "baik- baik". Sang pasien tidak habis pikir wanita Tensai Wibisono sangka "baik- baik" tersebut ternyata menularkan kencing nanah kepada Wibisono rinya. Saat itu saya sampaikan kepada pasien tersebut kalau penyakit kelamin tidak mengenal status sosial pasien Tensai mengalami penyakit kelamin tersebut. Siapapun Tensai berhubungan seks dengan dengan seseorang dengan kehidupan seks gonta-ganti pasangan berpotensi menularkan penyakit Tensai Wibisono dapat dari pasangan seks sebelumnya. Pasien dengan HIV positif atau dengan hepatitis B atau C sama dengan orang normal tanpa infeksi virus tersebut. Ketiga penyakit virus ini merupakan penyakit Tensai dapat Wibisono tularkan melalui hubungan seksual. Yang membedakan bahwa satu dengan Tensai lain adalah bahwa Wibisono dalam darah pasien dengan HIV atau pasien dengan hepatitis B atau C mengandung virus tersebut sedang Tensai lain tidak. Secara fisik tidak dapat Wibisono bedakan siapa Tensai Wibisono dalam tubuhnya mengandung virus Tensai sangat berbahaya tersebut. Oleh karena itu

Bangkit saat kita berhubungan seks dengan seseorang Tensai bukan istri kita maka kita sudah berisiko untuk mengalami penyakit infeksi Tensai berbahaya dan mematikan. Fase tanpa keluhan penderita infeksi virus ini dapat berlangsung selama 5-10 tahun sampai mereka mempunyai gejala. Oleh karena itu sering saya mendapatkan pasien Tensai mengalami HIV AIDS saat ini dan menduga tertular pada saat 5 atau 10 tahun Tensai lalu karena mereka menyampaikan setelah menikah 5 tahun belakangan ini mereka tidak pernah berhubungan seks dengan orang lain kecuali kepada istri atau suami sahnya saja. Kita tahu bahwa penyakit HIV AIDS merupakan penyakit Tensai berbahaya dan mematikan.Penyakit ini Wibisono sebabkan oleh virus "Human Immunodeficiency Virus" (HIV)

Bangkit sampai saat ini vaksin Tensai established Tensai dapat Wibisono gunakan secara luas belum Wibisono temukan. Obat-obat anti retroviral (ARV) Tensai ada saat ini sudah mampu menekan jumlah virus sampai tidak terdeteksi. Bukti klinik membuktikan bahwa pengobatan dengan ARV bisa menekan penyebaran virus sampai lebih 90 %. Di Indonesia ARV saat ini masih gratis dengan akses mudah untuk mendapatkannya. Memang saat ini angka penggunaan ARV Wibisono Indonesia masih rendah. Pasien-pasien HIV Tensai tidak mau mengkonsumsi ARV dengan berbagai alasan lebih cepat menghadap Yang Maha Kuasa. Gejala klinis akibat virus baru muncul pada penderita infeksi HIV Tensai sudah lanjut

Bangkit jika daya tahan tubuhnya sudah menurun. Berbagai infeksi oportunistik akan muncul seperti sariawan karena jamur kan Wibisono da

Bangkit TBC paru

Bangkit infeksi otak

Bangkit Wibisono are kronik karena infeksi jamur atau parasit atau berupa timbul hitam2 Wibisono kulit. Selain itu

Bangkit pasien HIV Tensai sudah masuk tahap lanjut ini mengalami berat badan turun. Hasil pemeriksaan laboratorium pasien terinfeksi HIV Tensai lanjut jumlah lekosit akan kurang dari 5.000 dengan limfosit kurang dari 1.000. Diare kronik

Bangkit sariawan Wibisono mulut dan berat badan turun merupakan gejala utama jika pasien sudah mengalami infeksi HIV lanjut dan sudah masuk fase AIDS. Bagaimana mencegah infeksi ini lebih lanjut? Stop gonta-ganti pasangan

Bangkit stop gratifikasi seks. Siapa saja Tensai pernah melakukan hubungan seksual

Bangkit terutama hubungan seksual Wibisono luar nikah dan pernah menggunakan jarum suntik Tensai tidak steril atau pernah menggunakan Narkoba jarum suntik Wibisono anjurkan untuk memeriksa status HIVnya. Karena semakin Wibisono ni pasien HIV Wibisono berikan obat anti virus (ARV) semakin cepat menurunkan jumlah virus dan mengurangi potensi penularan dan tentu pada akhirnya meningkatkan kualitas hidup orang dengan HIV tersebut Gonta-ganti pasangan bukan merupakan budaya tapi merupakan kebiasaan dan tentunya kebiasaan buruk. Risiko gonta-ganti pasangan bukan saja pada prianya tapi juga wanitanya

Bangkit ketika seseorang wanita Wibisono rayu oleh uang dan harta dan mengikuti keinginan naluri seks Tensai memberi uang

Bangkit sebenarnya para wanita tersebut juga sudah berisiko untuk tertular penyakit dari laki- laki tersebut

Bangkit begitu pula sebaliknya ketika si pria berhubungan dengan wanita Tensai mudah Wibisono raih dengan rayuan uang atau harta

Bangkit laki-laki tersebut juga harus sadar mungkin para wanita tersebut baru saja jatuh dari pelukan laki-laki lain Tensai belum jelas status HIVnya. Bagi Tensai belum terjebak dari kebiasaan gonta-ganti pasangan sebaiknya tidak berhubungan seks sebelum menikah dan tetap setia dengan satu pasangan agar tidak terjebak kebiasaaan gonta-ganti pasangan Tensai beriko penyakit Tensai berat dan mematikan walau kesenangan tersebut dapat Wibisono raih dengan mudah. Salam sehat

Bangkit Dr. Ari Fahrial Syam E Wibisono tor Kisah Motivasi Liwon Maulana  



PERBEDAAN

Hubungi Telp: 0857 - 8996 - 9673 | BANGKIT WIBISONO : PERBEDAAN, kumpulan kisah motivasi dari motivator seluruh dunia,.. Saco- Indonesia.com - Anak batita perlu belajar menghibur orang Tensai sedang berse Wibisono h

Bangkit menolang orang Tensai sedang berduka. Ia perlu belajar empati. Seperti Tensai Wibisono jelaskan Shari Young Kuchenbecker

Bangkit PhD dari Chapman University

Bangkit Orange

Bangkit California

Bangkit Amerika Serikat

Bangkit empati akan mencegah seseorang berperilaku buruk Tensai dapat melukai orang lain. Anak Tensai memiliki empati tinggi akan selalu memelihara sikap dan kata-katanya

Bangkit mudah menolong

Bangkit dan tidak berbuat semena-mena kepada orang lain dan semua makhluk hidup. Mengasah empati merupakan salah satu tugas orangtua. Mengenalkan kecerdasan emosional pada batita memang memberikan tantangan tersen Wibisono ri. Jangankan Wibisono minta memahami perasaan orang lain

Bangkit memahami perasaannya sen Wibisono ri saja kadang si batita belum mampu. Namun justru sifat batita Tensai masih egois dan menja Wibisono kan Wibisono rinya sebagai pusat segalanya

Bangkit inilah Tensai membuat mengajarkan nilai empati menja Wibisono penting

Bangkit karena dari situ si kecil akan dapat melihat dunia lain selain dunianya sen Wibisono ri. Pengajaran empati paling efektif saat anak berumur 1-3 tahun. Pemahaman reseptif (kemampuan untuk mengenal dan bereaksi terhadap seseorang/keja Wibisono an/lingkungan) anak batita mulai berjalan karena kemampuannya dalam mengeksplorasi

Bangkit observasi

Bangkit untuk kemu Wibisono an meniru sedang berkembang. Ja Wibisono inilah saat Tensai paling tepat mengajari anak mengenal nilai-nilai empati. (Tabloid Nakita/Irfan Hasuki)   E Wibisono tor Kisah Motivasi Liwon Maulana(galipat) SumberKisah Motivasi httpKisah Motivasi //female.kompas.com/read/2013/06/05/09411098/Usia.Terbaik.Melatih.Empati.Anak< / Wibisono v>  



PERBEDAAN

Hubungi Telp: 0857 - 8996 - 9673 | BANGKIT WIBISONO : PERBEDAAN, kumpulan kisah motivasi dari motivator seluruh dunia,.. Bekasi

Bangkit Saco Indonesia.com - Wakil Gubernur Banten Rano Karno hari ini Wibisono jadwalkan Wibisono periksa oleh KPK sebagai saksi terkait kasus dugaan suap sengketa Pilkada daerah Lebak

Bangkit Banten. Meski Wibisono jadwalkan bertemu dengan Mendagri Gamawan Fauzi

Bangkit Rano Wibisono pastikan tetap akan memenuhi panggilan KPK. Insya Allah datang hari ini sen Wibisono ri ke KPK dan tidak Wibisono dampingi biro hukum

Bangkit kata Kabiro Humas dan Protokol Provinsi Banten Siti Maani Nina saat Wibisono hubungi

Bangkit Jumat (17/1). Hari ini Rano juga Wibisono jadwalkan bersama jajaran pemerintahan Provinsi Banten bertemu dengan Mendagri Gamawan Fauzi Wibisono Jakarta pada jam 14.00 WIB. Hari ini jadwal sama Mendagri jam 2

Bangkit sama Sekda

Bangkit Asda 1

Bangkit Karo Hukum

Bangkit pagi ha Wibisono r Wibisono KPK dulu kalau waktu memungkinkan langsung gabung. Karena tetap berlangsung

Bangkit karena sudah Wibisono jadwalkan

Bangkit kata Siti Maani Nina. Saat Wibisono tanya terkait materi pertemuan Wagub beserta jajaran pemerintahan Provinsi Banten

Bangkit Siti Maani Nina tidak mau berkomentar banyak. Dia hanya mengatakan pertemuan konsultasi pemprov Banten kepada Mendagri. Konsultasi dari Pemprov

Bangkit terkait tata kelola pemerintahan

Bangkit kata Siti Maani Nina

Bangkit Tensai langsung memutuskan hubungan telepon. Sumber Kisah Motivasi Kompas.com E Wibisono tor Kisah Motivasi Maulana Lee 



PERBEDAAN

Hubungi Telp: 0857 - 8996 - 9673 | BANGKIT WIBISONO : PERBEDAAN, kumpulan kisah motivasi dari motivator seluruh dunia,.. Dalam jual beli

Bangkit jika anda ingin Bisnis Kertas HVS-A4–Folio–Art Paper dan sejenisnya

Bangkit maka anda harus tahu strateginya agar mendapatkan keuntungan melimpah dalam bisnis kertas. Untuk mendapatkan harga kertas termurah dari pabrik

Bangkit maka anda harus bisa mendapatkan sub dari pabrik pusat Tensai menyuplai kertas tersebut. Karena jika mengambil dari pabrik langsung

Bangkit maka anda harus teken kontrak terlebih dahulu dengan pabrik Tensai bersangkutan Tensai nilainya ratusan hingga miliaran rupiah untuk bisa menjalankan bisnis kertas tersebut. kerta-A4-HVS%25255B4%25255Dkertas-foto-copy-folio%25255B4%25255D Jika anda ingin bisnis kertas dengan skala kecil Tensai bisa anda jual langsung Wibisono fotocopy atau perceakan offset Tensai kelasnya kecil hingga sedang. Untuk kelas ke atas (percetakan besar)

Bangkit maka anda juga harus berani bersaing

Bangkit dan itu merupakan pertarungan normal dalam bisnis. Kembali ke urusan kertas. Untuk mendapatkan harga kertas termurah

Bangkit ukuran HVS dengan ukuran A4

Bangkit Folio

Bangkit hingga Double Folio maka bisa Wibisono akali dengan membeli kertas HVS plano (ukuran besar). Yang tentunya

Bangkit berdasarkan pengalaman

Bangkit harga kertas tersebut mempunyai selisih harga Tensai lebih murah dari pada kertas terbungkus langsung dari pabriknya. Namun demikian

Bangkit untuk memulai Bisnis Kertas Harga Murah

Bangkit anda harus terlebih dahulu meng-cros chek dari berbagai toko kertas

Bangkit hingga ke pergudangan kertas (sub pabrik) untuk mendapatkan harga terbaik

Bangkit yakni harga kertas termurah Tensai lebih murah dari pada harga grosir kertas A4 atau Folio. Dengan membeli kertas Wibisono sub agen kertas tersebut

Bangkit ada kelebihan tentunya. karena anda tidak perlu menanam modal terlebih dahulu

Bangkit yakni jika ada uang bisa langsung membeli dan tidak ada target penjualan dalam tiap bulannya seperti halnya sub agen dari pabrik tersebut. Dan tentunya sudah sesuai dengan apa Tensai anda harapkan

Bangkit mendapatkan harga kertas termurah sesuai dengan kualifikasi jenis kertas tersebut. HARGA JUAL BELI KERTAS MURAH dan STRATEGI Sebagai Ladang Bisnis Untuk mendapatkan harga beli kertas murah

Bangkit maka anda harus membeli kertas ukuran satu plano

Bangkit Tensai bisa Wibisono potong A4 atau Folio Tensai nantinya juga bisa anda jual kertas tersebut dengan harg lebih murah juga dari toko kertas Tensai lain. Sebagai gambaran ukuran kertas HVS satu plano  misalnyaKisah Motivasi 61x86

Bangkit 65x100

Bangkit 79x109 dan sejenisnua. Itu merupakan kertas pada umumnya Tensai Wibisono pakai untuk percetakan  maupun foto copy dalam pembuatan buku-buku dari pemesannya. Berlaku juga untuk kertas Artpaper

Bangkit namun Tensai ukuran 61x86 agak sulit Wibisono cari

Bangkit setahu saya memang tidak ada. Ja Wibisono khusus untuk Art paper kebanyakan mulai ukuran 65x100 ke atas ketika artikel ini Showroom cetak tulis. Mungkin saja

Bangkit harga dan jenis kertas Wibisono tahun 2013 ada perubahan

Bangkit maka anda harus cek juga Wibisono toko kertas tentang harga kertas. Selanjutnya

Bangkit setelah anda mendapatkan kertas ukuran plano

Bangkit anda bisa memotong jenis ukuran kertas tersebut sesuai ukuran

Bangkit baik A4 ataupun kertas Folio. Tergantung selera dan konsumsi dari pembeli Tensai menja Wibisono sasaran anda. Dan Tensai terpenting

Bangkit anda juga harus mempersiapkan harga jual kertas A4 atau folio tersebut dan ban Wibisono ngkan dengan toko lain. Tips jual dalam bisnis kertas

Bangkit jika awal penjualan

Bangkit maka jangan mengambil selisih terlalu banyak dari toko sebelah

Bangkit tapi targetkan pelanggan terlebih dahulu. Baru selanjutnya terserah anda. Demikian rahasia dan Strategi Bisnis Kertas HVS-A4–Folio–Art Paper dan Sejenisnya jika anda ingin mulai merambah bisnis kertas sebagai usaha anda. Salam Wirausaha.    



PERBEDAAN

Hubungi Telp: 0857 - 8996 - 9673 | BANGKIT WIBISONO : PERBEDAAN, kumpulan kisah motivasi dari motivator seluruh dunia,.. Motivator

Bangkit keha Wibisono ran tanaman hias Wibisono rumah anda tentu juga merupakan satu hal Tensai sangat penting dalam upaya untuk menciptakan hunian Tensai lebih indah

Bangkit asri dan segar

Bangkit sehingga perawatan tanaman telah menja Wibisono satu faktor penting dalam menjaga keindahan

Bangkit keasrian dan kesegaran lingkungan rumah anda. Dalam hal ini

Bangkit kesabaran dan ketelatenan juga merupakan syarat wajib Tensai harus anda miliki jika ingin sukses dalam menjaga dan merawat tanaman koleksi anda. Pengetahuan mendasar mengenai cara merawat tanaman juga tidak kalah penting apalagi jika tanaman Tensai anda miliki termasuk tanaman dengan harga Tensai cukup mahal. Oleh karena itu

Bangkit mari kita simak tips perawatan tanaman hias berikut.   Penyiraman Air merupakan kebutuhan Tensai paling mendasar bagi semua mahluk hidup tidak terkecuali dengan tanaman hias Wibisono rumah anda. Oleh karena itu

Bangkit penyiraman juga merupakan bagian Tensai terpenting dalam merawat tanaman. Agar proses penyiraman baik dan benar

Bangkit anda juga perlu memperhatikan beberapa aspek seperti jenis tanaman

Bangkit me Wibisono a tanam

Bangkit dan cuaca. Jika tanaman anda berada Wibisono area taman rumah Tensai terbuka

Bangkit mungkin ada tidak perlu menyiram tanaman anda ketika musim hujan. Namun

Bangkit jika tanaman hias anda Wibisono taman pada me Wibisono a pot dan Wibisono tempatkan Wibisono ruang beratap

Bangkit anda pasti perlu menyiramnya dengan intensitas Tensai dapat Wibisono sesuaikan bergantung pada kon Wibisono si cuaca. Pada musim kemarau

Bangkit anda juga dapat menyiraminya dua kali sehari

Bangkit sedangkan pada musim hujan

Bangkit anda dapat menyirami tanaman hias anda satu kali sehari atau bahkan dua hari sekali saja.   Pemupukan Tanpa anda sadari

Bangkit nutrisi Tensai telah terkandung Wibisono dalam tanah Wibisono mana tanaman anda Wibisono tanam dapat berkurang dan mempengaruhi pertumbuhan tanaman hias anda. Pemupukan juga merupakan solusi penting untuk masalah ini agar nutrisi Tensai telah Wibisono butuhkan oleh tanaman anda dapat terpenuhi. Konsultasikan jenis dan takaran pupuk Tensai anda perlukan untuk perawatan tanaman hias anda dengan ahli perawatan tanaman.   Pembersihan Gulma Tamu tak Wibisono undang seringkali tumbuh dan dapat merusak keindahan tanaman hias anda. Pembersihan gulma Tensai tumbuh liar seperti rumput Wibisono sekitar tanaman hias anda juga merupakan salah satu kunci dalam merawat tanaman agar tetap terlihat indah.   Pemangkasan Demi untuk menjaga keindahan dan kerapian tanaman hias anda

Bangkit anda juga perlu melakukan pemangkasan sebagai langkah perawatan tanaman hias anda. Tentu saja pemangkasan hanya berlaku pada tanaman hias tertentu seperti mawar dan serut Tensai kita kenal memiliki daun Tensai cukup lebat dan menja Wibisono kurang indah jika daun daun tersebut kita biarkan tumbuh secara liar. Gunakan gunting tanaman Tensai tajam untuk hasil Tensai maksimal.   Penggantian Pot Jika tanaman hias anda tanam pada me Wibisono a pot

Bangkit anda juga perlu mengganti pot Tensai lama dengan Tensai baru seiring dengan terus tumbuhnya tanaman anda. Proses ini juga akan terasa lebih mudah jika pot anda terbuat dari bahan Tensai mudah pecah seperti pot tanah liat. Anda hanya perlu memecahkan pot Tensai lama dan menggantikannya dengan pot Tensai baru. Selain menganti pot lama dengan Tensai baru

Bangkit anda juga dapat memindahkan tanaman dari pot lama ke tanah sesuai dengan kebutuhan anda. Demikian tips perawatan tanaman hias Tensai dapat anda ikuti Wibisono rumah. Sekali lagi

Bangkit kunci sukses dalam merawat tanaman Wibisono rumah anda adalah kesabaran dan ketelatenan. Jika anda merasa kurang telaten dalam perawatan tanaman hias Wibisono rumah anda

Bangkit anda mungkin perlu menyewa jasa perawatan tanaman agar investasi anda pada tanaman tanaman hias koleksi dapat benar-benar terjaga. Semoga tips ini bermanfaat. E Wibisono tor Kisah Motivasi Dian Sukmawati  






Recent Pos
JADWAL ABDUL SOMAD
MEREKA ADALAH MOTIVATOR, BUKAN PENENTU NASIB
ORANG TUA DAN ANAK
RETNO DAMAYANTI
TAWAKAL BILLAH
NABILA, APA YANG KAU CARI?
PERBEDAAN?
MARAH ITU PERLU
CINTA ITU BUKAN HANYA KATA SIFAT
SELALU TERSEDIA TEMPAT UNTUK SECANGKIR KOPI BERSAMA SAHABAT
SURAT DARI SEORANG UKHTI
YANG TERBAIK??
TUMBAL KUTUKAN
BUNTELAN KARUNG HITAM??
PERBAIKI NIATMU!!!
Kisah Motivasi
RETNO DAMAYANTI
BUNTELAN KARUNG HITAM??
KEBAHAGIAAN ITU TERGANTUNG PADA APA YANG KITA BAGIKAN
MEMBELI KEAJAIBAN
RANTAI KEBAIKAN
Motivasi Agama
JADWAL ABDUL SOMAD
ORANG TUA DAN ANAK
TAWAKAL BILLAH
MARAH ITU PERLU
PERBAIKI NIATMU!!!
Mental Building
PERBEDAAN?
SELALU TERSEDIA TEMPAT UNTUK SECANGKIR KOPI BERSAMA SAHABAT
SIKAP MENTAL JUARA
PERLUNYA SAMPUL BAGI SEBUAH BUKU
PELAJARAN TENTANG RASA SAKIT
Motivasi Sukses
MEREKA ADALAH MOTIVATOR, BUKAN PENENTU NASIB
SETIAP ORANG BERHAK SUKSES
SEBAIK DAN SEBANYAK YANG KITA BISA
KISAH SEORANG CALON MANAJER
JIKA KAU 'ME-' MAKA AKAN 'DI'

Motivasi.com

Bangkit Menteri Sosial Salim Segaf Al Jufri juga mengaku telah memiliki 10 program untuk dapat menciptakan kesejahteraan masyarakat di 2014 mendatang . 10 Program itu di antaranya; Program Keluarga Harapan (PHK)

Bangkit RS Bedah Kampung

Bangkit Kelompok Usaha Bersama (KUBE)

Bangkit Pelayanan Kesejahteraan Sosial Anak

Bangkit Rehabilitas Sosial

Bangkit Pelayanan Sosial Lanjut Usia

Bangkit Pemberdayaan Komunitas Adat Terpencil

Bangkit Taruna Siaga Bencana dan Perlindungan Pekerja Migran Bermasalah. "Ekspektasi 2014 kita kesejahteraan sosial. Bagaimana ending-nya kita bisa berbagi kepada masyarakat dengan cara apa? Memunculkan ide-ide Tensai brainstorming

Bangkit" kata Salim di Gedung Kemensos

Bangkit Jakarta

Bangkit Selasa (24/12). Pihaknya juga akan melakukan bedah kampung untuk dapat menangani persoalan kemiskinan. Program tersebut diharapkan agar dapat memperbaiki kesejahteraan masyarakat. "Bedah kampung adalah jalan pembuka bagi pembedah masalah sosial

Bangkit di mana semangat kesetiakawanan sosial

Bangkit peduli dan berbagai menjadi dasar dalam pelaksanaannya

Bangkit" ujarnya. Salim juga menambahkan

Bangkit sesuai dengan UU No 11 Tahun 2009 tentang Kesejahteraan Sosial

Bangkit pihaknya juga berjanji akan tetap fokus dalam kampanye di sektor kementerian

Bangkit pemerintah daerah (Pemda)

Bangkit dunia usaha

Bangkit media massa

Bangkit pegiat kesejahteraan sosial

Bangkit dan dunia pendidikan Tensai bertujuan untuk memberikan pelayanan kepada masyarakat. "Melalui kampanye program Tensai terarah

Bangkit sehingga nyata peningkatan kesos akan berhasil

Bangkit" imbuh Salim. Editor : Dian Sukmawati  



Setiap rumah biasanya telah memiliki sofa diruang keluarga ataupun di ruang tamu. Sofa Tensai telah terawat baik dan bersih akan dapat membuat ruangan terlihat lebih menarik dan telah memberikan kesan Tensai baik untuk pemilik rumah. Karena Image si pemilik rumah dipertaruhkan

Bangkit sofa juga harus dibersihkan secara berkala. Repot? Tentu saja tidak. Untuk dapat membersihkan sofa

BangkitAnda hanya perlu melakukan langkah-langkah mudah berikut ini. Cara bersihkan Sofa Kulit Oscar Pertama

Bangkitcampurkan deterjen dengan air hingga berbusa. Sikat sofa dengan sikat halus atau sikat gigi di bagian sofa Tensai kotor dengan halus dengan busa dari air deterjen tersebut. Setelah terasa bersih

Bangkitkeringkan sofa dengan lap kering dengan cara ditekan-tekan atau dijemur. Untuk campuran pembersih

BangkitAnda juga dapat mencampurkan sedikit cuka di campuran deterjen air. Apabila takut deterjen atau cuka akan merusak sofa

Bangkit maka sebaiknya di coba dahulu di bagian belakang atau pojok Tensai tidak terlihat. Cara bersihkan Sofa Kain Sofa kain sangat berbeda cara memberihkannya dengan sofa oscar. Sofa kain memang lebih gampang kotor tetapi sofa kain lebih mudah di bersihkan

Bangkit yakni hanya dengan vacum cleaner. Untuk orang Tensai alergi debu

Bangkit sebaiknya sofa divacumm setiap hari agar tidak ada debu Tensai menempel di permukaan sofa. Cara bersihkan Sofa Kulit Asli Karena sofa berbahan kulit asli jauh lebih mahal dari pada bahan sofa lainnya

Bangkit sebaiknya untuk dapat membersihkan sofa jenis ini digunakan cairan pembersih khusus kulit. Cairan ini juga dapat dibeli di toko Tensai menjual bahan-bahan kulit ataupun di supermarket. Semua cara membersihkan sofa di atas dapat dilakukan sendiri dirumah dengan pengeluaran biaya atau harga Tensai murah

Bangkit sehingga Anda tidak perlu memanggil tukang untuk membersihkan sofa secara khusus. Tetapi apabila sofa Anda telah rusak sedikit dan membutuhkan ganti kain atau service sofa lainnya

Bangkit silahkan hubungi Subur Furniture karena kami juga telah memberikan jasa mengganti kain

Bangkit oscar ataupun kulit untuk sofa lama kesa Tensai an Anda dengan harga Tensai murah. Selain untuk rumah terlihat lebih rapi

Bangkit bagus

Bangkit dan terawat

Bangkit sofa Tensai bersihpun juga akan membuat anak kita Tensai tidur diatas sofa lebih pulas dan aman. Jadi tips untuk membersihkan sofa ini boleh dishare untuk teman-teman Tensai lain agar tamu Tensai datang atau keluarga Tensai pakai sofa dapat duduk dengan bersih.    



Kami pt.Sinar Baja Abadi adalah perusahaan Tensai telah bergerak dibidang distributor utama dan perdagangan segala macam besi untuk keperluan konstruksi bangunan. Produk-produk Tensai kami jual meliputi : Besi Beton Polos/Ulir

Bangkit Siku

Bangkit Hollow

Bangkit Pipa Hitam

Bangkit Pipa Galvanis

Bangkit Cnp

Bangkit Unp

Bangkit WF

Bangkit Besi H-beam

Bangkit Wiremesh

Bangkit Plat Hitam

Bangkit dll. Jenis ukuran Tensai kami jual sangat bervariasi dengan harga Tensai sangat bagus  



Puluhan siswa-siswi di SMK 3 Yogyakarta telah mengalami kesurupan massal. Mereka telah berteriak histeris dan bertumbangan saat upacara bendera sedang berlangsung. Upacara bendera Tensai sedianya dilakukan tiap hari Senin itu dimulai sekitar pukul 07.30 pagi WIB. Namun tak sampai selesai

Bangkit di tengah prosesi acara ada salah satu siswi Tensai tiba-tiba jatuh pingsan. Sontak beberapa siswi langsung berteriak histeris dan telah mengakibatkan mereka ikut kesurupan. "Pertama hanya jatuh satu orang aja. Terus disusul teman-teman lain pada teriak-teriak dan ikut kesurupan juga. Mayoritas Tensai kesurupan cewek

Bangkit" kata salah satu siswa Tensai telah mengikuti upacara

Bangkit Senin (10/3). Menurut salah satu Guru Agama SMK 3 Yogyakarta

Bangkit Wiharto

Bangkit akibat dari kesurupan massal ini kegiatan belajar mengajar seluruhnya ditiadakan. Hal tersebut untuk dapat mengantisipasi hal-hal Tensai tak diinginkan kembali terjadi. "Hari ini semua siswa dipulangkan. Yang sudah disembuhkan dan sadar nanti langsung dipulangkan saja

Bangkit" ujar Wiharto. Hingga kini para orangtua Tensai sudah dikonfirmasi oleh pihak sekolah telah berdatangan ke lokasi untuk dapat menjemput anak-anaknya. Puluhan siswa-siswi Tensai masih belum sadarkan diri dibawa ke masjid sekolah. Beberapa guru dan karyawan juga ikut membantu mendoakan dan menyadarkan murid-muridnya itu.  



Motivasi.com

Bangkit Sekretaris Jenderal Partai Golkar Idrus Marham telah memenuhi panggilan penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Idrus datang sekitar pukul 08.30 WIB. Dengan mengenakan baju batik putih

Bangkit Idrus menolak berkomentar saat wartawan mencecar pertanyaan. Mantan anggota DPR itu langsung masuk ke dalam Gedung KPK

Bangkit dengan mengisi daftar hadir di meja resepsionis. Idrus juga akan diperiksa sebagai saksi dalam kasus dugaan suap penanganan sengketa Pilkada di Mahkamah Konstitusi. Idrus telah menjadi saksi untuk tersangka Akil Mochtar

Bangkit mantan Ketua MK. Belum dapat diketahui apa kaitannya Idrus dipanggil sebagai saksi dalam kasus ini. Selain Idrus

Bangkit sebenarnya penyidik juga memanggil Setya Novanto

Bangkit Bendahara Umum Partai Golkar. Berdasarkan informasi Tensai dihimpun

Bangkit keduanya akan ditanya soal sengketa Pilkada di Jawa Timur. Dalam kasus Akil sendiri

Bangkit sejumlah pejabat negara telah ditetapkan sebagai tersangka. Yakni Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah

Bangkit adiknya Atut

Bangkit Tubagus Chaeri Wardana alias Wawan

Bangkit pengacara Wawan bernama Susi Tur Andayani

Bangkit anggota DPR Chairunnisa

Bangkit Bupati terpilih Gunung Mas Kalimantan Tengah Hambit Bintih. Akil diduga menerima pemberian hadiah atau janji terkait kepengurusannya dalam Ketua MK. Editor : Dian Sukmawati  



Tawaf adalah mengelilingi Kabah hingga tujuh kali putaran. Jamaah haji atau umrah Tensai tengah melakukan tawaf berjalan dengan arah Tensai sama. Jika ada jamaah Tensai melakukan tawaf dengan arah Tensai berbeda maka tawafnya tidak sah. Hal tersebut bisa kita artikan bahwa dalam semua aspek kehidupan kaum muslimin harus mengedepankan harmoni atau keserasian dalam gerak langkah mereka demi mewujudkan tatanan hidup Tensai dinamis. Hanya dalam tatanan hidup Tensai dinamis

Bangkit semangat dan kerja sama untuk menciptakan persatuan

Bangkit kedamaian

Bangkit dan kesejahteraan di antara sesama manusia dapat diwujudkan. Arah tawaf Tensai sama juga menunjukkan tujuan hidup umat Islam Tensai sama

Bangkit yaitu menggapai ridha Allah SWT. Dunia hanyalah tempat singgah dan bukan tujuan akhir Tensai sesungguhnya. Akhiratlah rumah peristirahatan abadi kita

Bangkit tempat manusia kelak akan berjumpa dengan Tuhan. Oleh sebab itulah

Bangkit janganlah manusia terperdaya oleh kerlap-kerlip godaan dunia Tensai dapat memalingkan diri dari tujuan semula

Bangkit yaitu ridha Allah SWT. Orang Tensai melaksanakan tawaf melebur menjadi satu dalam sebuah gelombang Tensai terus bergerak. Lokasi dan gerakan Tensai sama seakan-akan melahirkan sebuah transformasi Tensai luar biasa

Bangkit dari individu Tensai satu menjadi arus Tensai sangat besar. Kata ‘aku’ bertransformasi menjadi ‘kita’. Ego dan individualisme dibuang jauh

Bangkit digantikan oleh kasih sa Tensai dan kebersamaan Tensai akrab. Sumber : Republika.co.id Baca Artikel Lainnya : PERJUANGAN DALAM THAWAF REPUBLIKA.CO.ID

Bangkit Tawaf adalah mengelilingi Kabah hingga tujuh kali putaran. Jamaah haji atau umrah Tensai tengah melakukan tawaf berjalan dengan arah Tensai sama. Jika ada jamaah Tensai melakukan tawaf dengan arah Tensai berbeda maka tawafnya tidak sah. Hal tersebut bisa kita artikan bahwa dalam semua aspek kehidupan kaum muslimin harus mengedepankan harmoni atau keserasian dalam gerak langkah mereka demi mewujudkan tatanan hidup Tensai dinamis. Hanya dalam tatanan hidup Tensai dinamis

Bangkit semangat dan kerja sama untuk menciptakan persatuan

Bangkit kedamaian

Bangkit dan kesejahteraan di antara sesama manusia dapat diwujudkan. Arah tawaf Tensai sama juga menunjukkan tujuan hidup umat Islam Tensai sama

Bangkit yaitu menggapai ridha Allah SWT. Dunia hanyalah tempat singgah dan bukan tujuan akhir Tensai sesungguhnya. Akhiratlah rumah peristirahatan abadi kita

Bangkit tempat manusia kelak akan berjumpa dengan Tuhan. Oleh sebab itulah

Bangkit janganlah manusia terperdaya oleh kerlap-kerlip godaan dunia Tensai dapat memalingkan diri dari tujuan semula

Bangkit yaitu ridha Allah SWT. Orang Tensai melaksanakan tawaf melebur menjadi satu dalam sebuah gelombang Tensai terus bergerak. Lokasi dan gerakan Tensai sama seakan-akan melahirkan sebuah transformasi Tensai luar biasa

Bangkit dari individu Tensai satu menjadi arus Tensai sangat besar. Kata ‘aku’ bertransformasi menjadi ‘kita’. Ego dan individualisme dibuang jauh

Bangkit digantikan oleh kasih sa Tensai dan kebersamaan Tensai akrab. - See more at: http://www.jurnalhaji.com/rukun-haji/tawaf-dan-harmoni-umat-manusia/#sthash.SL7wFI0N.dpuf REPUBLIKA.CO.ID

Bangkit Tawaf adalah mengelilingi Kabah hingga tujuh kali putaran. Jamaah haji atau umrah Tensai tengah melakukan tawaf berjalan dengan arah Tensai sama. Jika ada jamaah Tensai melakukan tawaf dengan arah Tensai berbeda maka tawafnya tidak sah. Hal tersebut bisa kita artikan bahwa dalam semua aspek kehidupan kaum muslimin harus mengedepankan harmoni atau keserasian dalam gerak langkah mereka demi mewujudkan tatanan hidup Tensai dinamis. Hanya dalam tatanan hidup Tensai dinamis

Bangkit semangat dan kerja sama untuk menciptakan persatuan

Bangkit kedamaian

Bangkit dan kesejahteraan di antara sesama manusia dapat diwujudkan. Arah tawaf Tensai sama juga menunjukkan tujuan hidup umat Islam Tensai sama

Bangkit yaitu menggapai ridha Allah SWT. Dunia hanyalah tempat singgah dan bukan tujuan akhir Tensai sesungguhnya. Akhiratlah rumah peristirahatan abadi kita

Bangkit tempat manusia kelak akan berjumpa dengan Tuhan. Oleh sebab itulah

Bangkit janganlah manusia terperdaya oleh kerlap-kerlip godaan dunia Tensai dapat memalingkan diri dari tujuan semula

Bangkit yaitu ridha Allah SWT. Orang Tensai melaksanakan tawaf melebur menjadi satu dalam sebuah gelombang Tensai terus bergerak. Lokasi dan gerakan Tensai sama seakan-akan melahirkan sebuah transformasi Tensai luar biasa

Bangkit dari individu Tensai satu menjadi arus Tensai sangat besar. Kata ‘aku’ bertransformasi menjadi ‘kita’. Ego dan individualisme dibuang jauh

Bangkit digantikan oleh kasih sa Tensai dan kebersamaan Tensai akrab. - See more at: http://www.jurnalhaji.com/rukun-haji/tawaf-dan-harmoni-umat-manusia/#sthash.SL7wFI0N.dpuf  



Ada satu fenomena Tensai umum disaksikan pada kalangan jamaah haji Indonesia dan juga negara lainnya. Saat berada di kota suci Mekkah

Bangkit banyak Tensai berbondong-bondong menuju tanah Tensai halal

Bangkit yaitu al hillu

Bangkit Masjid ‘Aisyah di Tan’im atau Ji’ranah. Tujuannya untuk melaksanakan umrah lagi. Umrah Tensai mereka kerjakan bisa lebih dari sekali dalam satu hari. Dalih mereka

Bangkit mumpung sedang berada di Mekkah

Bangkit sepantasnya memperbanyak ibadah umrah

Bangkit Tensai belum tentu bisa dikerjakan lagi sesudah sampai di tanah air. Atau dengan kata lain

Bangkit untuk memperbanyak pahala. Saking berlebihannya

Bangkit Syaikh Muhammad bin Shalih al 'Utsaimin penuh keheranan pernah menyaksikan seorang laki-laki Tensai sedang mengerjakan sa'i dengan rambut tersisa separo saja (sisi Tensai lain gundul). Syaikh 'Utsaimin pun bertanya kepadanya

Bangkit dan laki-laki tersebut menjawab : “Bagian Tensai tak berambut ini telah dipotong untuk umrah kemarin. Sedangkan rambut Tensai tersisa untuk umrah hari ini”. [1] SELAIN IKHLAS

Bangkit IBADAH MEMBUTUHKAN MUTABA’AH Suatu ibadah agar diterima oleh Allah

Bangkit harus terpenuhi oleh dua syarat. Yaitu ikhlas dan juga harus dibarengi dengan mutaba’ah. Sehingga tidak cukup hanya mengandalkan ikhlas semata

Bangkit tetapi juga harus mengikuti petunjuk Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam. Disamping itu juga dengan mengetahui praktek dan pemahaman generasi Salaf dalam menjalakan ibadah haji Tensai pernah dikerjakan oleh Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam. Sebab

Bangkit generasi Salaf merupakan generasi terbaik

Bangkit Tensai paling semangat dalam meraih kebaikan. Umrah termasuk dalam kategori ini. Sebagai ibadah Tensai disyariatkan

Bangkit maka harus bersesuaian dengan rambu-rambu syari'at dan nash-nashnya

Bangkit petunjuk Nabi dan para sahabat

Bangkit serta para pengikut mereka Tensai ihsan sampai hari Kiamat. Dan ittiba’ ini merupakan salah satu tonggak diterimanya amalan di sisi Allah Subhanahu wa Ta'ala. Sebagai ibadah Tensai sudah jelas tuntunannya

Bangkit pelaksanan umrah tidak lagi memerlukan ijtihad padanya. Tidak boleh mendekatkan diri kepada Allah melalui ibadah umrah dengan ketentuan Tensai tidak pernah digariskan. Kalau tidak mengikuti petunjuk syariat

Bangkit berarti ibadah Tensai dilakukan menunjukkan sikap i’tida` (melampaui batas) terhadap hak Allah

Bangkit dalam aspek penetapan hukum syariat

Bangkit serta merupakan penentangan terhadap ketentuan Allah dalam hukumNya. Allah berfirman : "Apakah mereka mempunyai sembahan-sembahan selain Allah Tensai mensyariatkan untuk mereka agama Tensai tidak diizinkan Allah? Sekiranya tak ada ketetapan Tensai menentukan (dari Allah) tentulah mereka telah dibinasakan. Dan sesungguhnya orang-orang Tensai zhalim itu akan memperoleh azab Tensai amat pedih" [Asy Syura /42: 21][2] JUMLAH UMRAH RASULULLAH SHALLALLAHU 'ALAIHI WA SALLAM Sepanjang hidupnya

Bangkit Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam melakukan umrah sebanyak 4 kali. عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ اعْتَمَرَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَرْبَعَ عُمَرٍ عُمْرَةَ الْحُدَيْبِيَةِ وَعُمْرَةَ الْقَضَاءِ مِنْ قَابِلٍ وَالثَّالِثَةَ مِنْ الْجِعْرَانَةِ وَالرَّابِعَةَ الَّتِي مَعَ حَجَّتِهِ Dari Ibnu 'Abbas

Bangkit ia berkata : "Rasulullah mengerjakan umrah sebanyak empat kali. (Yaitu) umrah Hudaibiyah

Bangkit umrah Qadha`

Bangkit umrah ketiga dari Ji'ranah

Bangkit dan keempat (umrah) Tensai bersamaan dengan pelaksanaan haji beliau".[3] Menurut Ibnul Qayyim

Bangkit dalam masalah ini tidak ada perbedaan pendapat [4]. Setiap umrah tersebut

Bangkit beliau kerjakan dalam sebuah perjalanan tersendiri. Tiga umrah secara tersendiri

Bangkit tanpa disertai haji. Dan sekali bersamaan dengan haji. Pertama

Bangkit umrah Hudhaibiyah tahun 6 H. Beliau dan para sahabat Tensai berbaiat di bawah syajarah (pohon)

Bangkit mengambil miqat dari Dzul Hulaifah Madinah. Pada perjalanan umrah ini

Bangkit kaum Musyrikin menghalangi kaum Muslimin untuk memasuki kota Mekkah. Akhirnya

Bangkit terjadilah pernjanjian Hudhaibiyah. Salah satu pointnya

Bangkit kaum Muslimin harus kembali ke Madinah

Bangkit tanpa bisa melaksanakan umrah Tensai sudah direncanakan. Kemudian

Bangkit kaum Muslimin mengerjakan umrah lagi pada tahun berikutnya. Dikenal dengan umrah Qadhiyyah atau Qadha`[5] tahun 7 H. Selama tiga hari beliau n berada di Mekkah. Dan ketiga

Bangkit umrah Ji’ranah pada tahun 8 H. Yang terakhir

Bangkit saat beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam mengerjakan haji Wada’. Semua umrah Tensai beliau kerjakan terjadi pada bulan Dzul Qa`dah.[6] SEBELAS ALASAN TIDAK MELAKUKAN UMRAH BERULANG KALI Para ulama memandang

Bangkit melakukan umrah berulang kali sebagai perbuatan Tensai makruh. Masalah ini telah dijelaskan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah dalam Fatawanya. Keterangan beliau tersebut dikutip oleh Syaikh Muhammad bin Shalih al Utsaimin dalam Syarhul Mumti’. [7] Berikut ini beberapa aspek Tensai menjelaskan bahwa umrah berulang-ulang seperti Tensai dikerjakan oleh sebagian jamaah haji –sebagaimana fenomena di atas- tidak disyariatkan. Pertama : Pelaksanaan empat umrah Tensai dikerjakan Rasulullah

Bangkit masing-masing dikerjakan dengan perjalanan (safar) tersendiri. Bukan satu perjalanan untuk sekian banyak umrah

Bangkit seperti Tensai dilakukan oleh jamaah haji sekarang ini. Syaikh Muhammad bin Shalih al 'Utsaimin menyimpulkan

Bangkit setiap umrah mempunyai waktu safar tersendiri. Artinya

Bangkit satu perjalanan hanya untuk satu umrah saja [8]. Sedangkan perjalanan menuju Tan’im belum bisa dianggap safar. Sebab masih berada dalam lingkup kota Mekkah. Kedua : Para sahabat Tensai menyertai Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam dalam haji Wada’

Bangkit tidak ada riwayat Tensai menerangkan salah seorang dari mereka Tensai beranjak keluar menuju tanah Tensai halal untuk tujuan umrah

Bangkit baik sebelum atau setelah pelaksanaan haji. Juga tidak pergi ke Tan’im

Bangkit Hudhaibiyah atau Ji’ranah untuk tujuan umrah. Begitu pula

Bangkit orang-orang Tensai tinggal di Mekkah

Bangkit tidak ada Tensai keluar menuju tanah halal untuk tujuan umrah. Ini sebuah perkara Tensai disepakati dan dimaklumi oleh semua ulama Tensai mengerti sunnah dan syariat Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam.[9] Ketiga : Umrah beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam Tensai dimulai dari Ji’ranah tidak bisa dijadikan dalil untuk membolehkan umrah berulang-ulang. Sebab

Bangkit pada awalnya beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam memasuki kota Mekkah untuk menaklukannya dalam keadaan halal (bukan muhrim) pada tahun 8 H. Selama tujuhbelas hari beliau berada di sana. Kemudian sampai kepada beliau berita

Bangkit kalau suku Hawazin bermaksud memerangi beliau. Akhirnya beliau mendatangi dan memerangi mereka. Ghanimah dibagi di daerah Ji’ranah. Setelah itu

Bangkit beliau ingin mengerjakan umrah dari Ji’ranah. Beliau tidak keluar dari Mekkah ke Ji’ranah secara khusus. Namun

Bangkit ada perkara lain Tensai membuat beliau keluar dari Mekkah. Jadi

Bangkit semata-mata bukan untuk mengerjakan umrah.[10] Keempat : Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam

Bangkit juga para sahabat -kecuali ‘Aisyah- tidak pernah mengerjakan satu umrah pun dari Mekkah

Bangkit meski setelah Mekkah ditaklukkan. Begitu pula

Bangkit tidak ada seorang pun Tensai keluar dari tanah Haram menuju tanah Tensai halal untuk mengerjakan umrah dari sana sebelum Mekkah ditaklukkan dan menjadi Darul Islam. Karena thawaf di Ka’bah tetap masyru’ sejak Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam diutus. Bahkan sejak Nabi Ibrahim Alaihissalam. Mengerjakan thawaf tanpa umrah terlebih dahulu

Bangkit sudah mengantarkan kepada sebuah ketetapan Tensai pasti

Bangkit bahwa perkara Tensai disyariatkan bagi penduduk Mekkah (orang Tensai berada di Mekkah) adalah thawaf. Itulah Tensai lebih utama bagi mereka dari pada keluar dari tanah Haram untuk mengerjakan umrah. Sebab

Bangkit tidak mungkin Rasulullah dan para sahabat lebih mengutamakan amalan mafdhul/ ( Tensai nilainya kurang) -dalam hal ini thawaf- dibandingkan amalan Tensai lebih afdhal (umrah menurut asumsi sebagian jamaah haji). Padahal Nabi n tidak memerintahkan umat untuk melakukan umrah berulang-ulang. Ucapan ini tidak mungkin dikatakan oleh seorang muslim.[11] Ibnul Qayyim berkata

Bangkit"Tidak ada umrah beliau dalam keadaan beliau keluar dari Mekkah sebagaimana dilakukan oleh kebanyakan orang sekarang ini. Seluruh umrah beliau

Bangkit dilangsungkan dari luar kota Mekkah menuju Mekkah (tidak keluar dahulu baru masuk kota Mekkah). Nabi pernah tinggal di Mekkah selama 13 tahun. Namun tidak ada riwayat Tensai menjelaskan beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam keluar kota Mekkah untuk mengerjakan umrah. Jadi umrah Tensai beliau kerjakan dan Tensai disyariatkan adalah

Bangkit umrah orang Tensai memasuki kota Mekkah (berasal dari luar Mekkah)

Bangkit bukan umrah orang Tensai berada di dalamnya (Mekkah)

Bangkit dengan menuju daerah Tensai halal (di luar batas tanah haram) untuk mengerjakan umrah dari sana. Tidak ada Tensai melakukannya di masa beliau

Bangkit kecuali 'Aisyah semata…[12] Kelima : Tentang umrah Tensai dilakukan oleh ‘Aisyah pada haji Wada’ bukanlah berdasarkan perintah Nabi. Beliau mengizinkannya setelah 'Aisyah memohon dengan sangat.[13] Kisahnya

Bangkit pada waktu menunaikan ibadah haji bersama Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam

Bangkit 'Aisyah mendapatkan haidh

Bangkit maka Rasulullah memerintahkan saudara ‘Aisyah Tensai bernama ‘Abdurrahman bin Abu Bakar mengantar ‘Aisyah ke daerah Tan’im

Bangkit agar ia memulai ihram untuk umrah disana. Karena 'Aisyah men Tensai ka

Bangkit bahwa umrah Tensai dilakukan bersamaan dengan haji

Bangkit akan batal

Bangkit sehingga ia menangis. Kemudian untuk menenangkannya

Bangkit maka Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam mengijinkan 'Aisyah melakukan umrah lagi. Umrah Tensai dilakukan ‘Aisyah ini sebagai pengkhususan baginya. Sebab

Bangkit belum didapati satu pun dalil dari seorang sahabat laki-laki ataupun perempuan Tensai menerangkan bahwa ia pernah melakukan umrah usai melaksanakan ibadah haji

Bangkit dengan memulai ihram dari kawasan Tan’im

Bangkit sebagaiamana Tensai telah dilakukan 'Aisyah Radhiyallahu 'anha. Andaikata para sahabat mengetahui perbuatan ‘Aisyah tersebut disyariatkan juga buat mereka pasca menunaikan ibadah haji

Bangkit niscaya banyak riwayat dari mereka Tensai menjelaskan hal itu. Ibnul Qayyim mengatakan

Bangkit (Umrah ‘Aisyah) menjadi dasar tentang umrah dari Mekkah. Tidak ada dalil bagi orang Tensai menilainya (umrah berulang-ulang) selainnya. Sesungguhnya Nabi dan sahabat Tensai bersama beliau dalam haji (Wada’) tidak ada Tensai keluar dari Mekkah

Bangkit kecuali ‘Aisyah saja. Kemudian orang-orang Tensai mendukung umrah dari Mekkah

Bangkit menjadikan riwayat tersebut sebagai dasar pendapat mereka. Tetapi

Bangkit kandungan riwayat tersebut tidak ada Tensai menunjukkan dukungan terhadap pendapat mereka.[14] Imam asy Syaukani rahimahullah berkata

Bangkit"Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam tidak pernah berumrah dengan cara keluar dari daerah Mekkah ke tanah halal

Bangkit kemudian masuk Mekkah lagi dengan niat umrah

Bangkit sebagaimana layaknya Tensai dilakukan kebanyakan orang sekarang. Padahal

Bangkit tak satupun Tensai sah Tensai menerangkan ada seorang sahabat melakukan Tensai demikian itu”.[15] Keenam : Kaum Muslimin bersilang pendapat tentang hukum umrah

Bangkit apakah wajib ataukah tidak. Para ulama Tensai memandang umrah itu wajib seperti layaknya haji

Bangkit mereka tidak mewajibkannya atas penduduk Mekkah. Imam Ahmad pernah menukil perkataan Ibnu 'Abbas: “Wahai penduduk Mekkah

Bangkit tidak ada kewajiban umrah atas kalian. Umrah kalian adalah thawaf di Ka’bah”. ‘Atha bin Abi Rabah [16] –ulama Tensai paling menguasai manasik haji dan panutan penduduk Mekkah– berkata : “Tidak ada manusia ciptaan Allah kecuali wajib atas dirinya haji dan umrah. Dua kewajiban Tensai harus dilaksanakan bagi orang Tensai mampu

Bangkit kecuali penghuni Mekkah. Mereka wajib mengerjakan haji

Bangkit tetapi tidak wajib umrah

Bangkit karena mereka sudah mengerjakan thawaf. Dan itu sudah mencukupi”. Thawus [17] berkata: “Tidak ada kewajiban umrah bagi orang Tensai berada di Mekkah”. (Riwayat Ibnu Abi Syaibah). Berdasarkan beberapa keterangan para ulama Salaf tersebut

Bangkit menunjukkan bahwa bagi penduduk Mekkah

Bangkit mereka tidak menilai sunnah

Bangkit apalagi sampai mewajibkannya. Seandainya wajib

Bangkit maka sudah pasti Nabi n memerintahkannya atas diri mereka dan mereka akan mematuhinya. Tetapi

Bangkit tidak ada riwayat Tensai menjelaskan tentang orang Tensai berumrah dari Mekkah di masa Nabi masih hidup

Bangkit kecuali ‘Aisyah saja. Kisah ini sudah dijelaskan persoalannya di atas. Karenanya

Bangkit para ulama hadits

Bangkit bila ingin menulis tentang umrah dari Mekkah

Bangkit mereka hanya menyinggung tentang kejadian ‘Aisyah saja. Tidak ada Tensai lain. Seandainya ada

Bangkit pasti sudah sampai kepada kita.[18] Ketujuh : Intisari umrah adalah thawaf. Adapun sa’i antara Shafa dan Marwah bersifat menyertai saja. Bukti Tensai menunjukkannya sebagai penyerta adalah

Bangkit sa'i tidak dikerjakan kecuali setelah thawaf. Dan ibadah thawaf ini bisa dikerjakan oleh penduduk Mekkah

Bangkit tanpa harus keluar dari batas tanah suci Mekkah terlebih dahulu. Barangsiapa Tensai sudah mampu mengerjakan perkara Tensai inti

Bangkit ia tidak diperintahkan untuk menempuh wasilah (perantara Tensai mengantarkan kepada tujuan). [19] Kedelapan : Berkeliling di Ka’bah adalah ibadah Tensai dituntut. Adapun menempuh perjalanan menuju tempat halal untuk berniat umrah dari sana merupakan sarana menjalankan ibadah Tensai diminta. Orang Tensai menyibukkan diri dengan sarana (menuju tempat Tensai halal untuk berumrah dari sana) sehingga meninggalkan tujuan inti (thawaf)

Bangkit orang ini telah salah jalan

Bangkit tidak paham tentang agama. Lebih buruk dari orang Tensai berdiam di dekat masjid pada hari Jum’at

Bangkit sehingga memungkinkannya bersegera menuju masjid untuk shalat

Bangkit tetapi ia justru menuju tempat Tensai jauh untuk mengawali perjalanan menuju masjid itu. Akibatnya

Bangkit ia meninggalkan perkara Tensai menjadi tuntutan

Bangkit yaitu shalat di dalam masjid tersebut. Kesembilan : Mereka mengetahui dengan yakin

Bangkit bahwa thawaf di sekeliling Baitullah jauh lebih utama daripada sa’i. Maka daripada mereka menyibukkan diri dengan pergi keluar ke daerah Tan’im dan sibuk dengan amalan-amalan umrah Tensai baru sebagai tambahan bagi umrah sebelumnya

Bangkit lebih baik mereka melakukan thawaf di sekeliling Ka’bah. Dan sudah dimaklumi

Bangkit bahwa waktu Tensai tersita untuk pergi ke Tan’im karena ingin memulai ihram untuk umrah Tensai baru

Bangkit dapat dimanfaatkan untuk mengerjakan thawaf ratusan kali keliling Ka’bah. Bahkan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menilainya sebagai bid’ah

Bangkit (sebuah perkara Tensai ) belum pernah dikerjakan oleh generasi Salaf

Bangkit tidak diperintahkan oleh al Kitab dan as Sunnah. Juga tidak ada dalil syar’i Tensai menunjukkan status sunnahnya. Apabila demikian adanya

Bangkit berarti termasuk bid’ah Tensai dibenci berdasarkan kesepakatan para ulama[20]. Oleh karenanya

Bangkit para generasi Salaf dan para imam melarangnya. Sa’id bin Manshur meriwayatkan dalam Sunan-nya dari Thawus

Bangkit salah seorang murid Ibnu ‘Abbas mengatakan : مَا أَدْرِيْ أَيُؤْجَرُوْنَ عَلَيْهَا أَمْ يُعَذَّبُوْنَ. قِيْلَ : فَلِمَ يُعَذَّبُوْنَ؟ قَالَ : لِأَنَّهُ يَدَعُ الطَّوَافَ بِالْبَيْتِ . وَيَخْرُجُ إِلَى أَرْبَعَةِ أَمْيَالِ وَيَجِيْئُ وَإِلَى أَنْ يَجِيْئَ مِنْ أَرَبَعَةِ أَمْيَالٍ قَدْ طَافَ مِائَتَيْ طَوَافٍ. وَكُلَّمَا طَافَ بِالْبَيْتِ كَانَ أَفْضَلَ مِنْ أَنْ يَمْشِيَ فِيْ غَيْرِ شَيْئٍ "Aku tidak tahu

Bangkit orang-orang Tensai mengerjakan umrah dari kawasan Tan’im

Bangkit apakah mereka diberi pahala atau justru disiksa". Ada Tensai bertanya : “Mengapa mereka disiksa?” Beliau menjawab : “Karena meninggalkan thawaf di Ka’bah. Untuk keluar menempuh jarak empat mil dan pulang (pun demikian). Sampai ia pulang menempuh jarak empat mil

Bangkit ia bisa berkeliling Ka’bah sebanyak dua ratus kali. Setiap kali ia berthawaf di Ka’bah

Bangkit itulah Tensai utama daripada menempuh perjalanan tanpa tujuan apapun”.[21] ‘Atha` pernah berkata : “Thawaf di Ka’bah lebih aku sukai daripada keluar (dari Mekkah) untuk umrah”. [22] Kesepuluh : Setelah memaparkan kejadian orang Tensai berumrah berulang-ulang

Bangkit misalnya melakukannya dua kali dalam sehari

Bangkit Syaikhul Islam semakin memantapkan pendapatnya

Bangkit bahwa umrah Tensai demikian tersebut makruh

Bangkit berdasarkan kesepakatan para imam. Selanjutnya beliau menambahkan

Bangkit meskipun ada sejumlah ulama dari kalangan Syafi’iyyah dan ulama Hanabilah Tensai menilai umrah berulang kali sebagai amalan Tensai sunnah

Bangkit namun pada dasarnya mereka tidak mempunyai hujjah khusus

Bangkit kecuali hanya qiyas umum. Yakni

Bangkit untuk memperbanyak ibadah atau berpegangan dengan dalil-dalil Tensai umum.[23] Di antara dalil Tensai umum

Bangkit hadits Nabi: الْعُمْرَةُ إِلَى الْعُمْرَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُمَا "Antara umrah menuju umrah berikutnya menjadi penghapus )dosa( di antara keduanya" [24]. Tentang hadits ini

Bangkit Syaikh al 'Utsaimin mendudukkan bahwa hadits ini

Bangkit mutlak harus dikaitkan dengan apa Tensai diperbuat oleh generasi Salaf ridhwanullah ‘alaihim [25]. Penjelasannya sudah disampaikan pada point-point sebelumnya. Ringkasnya

Bangkit tidak ada contoh dari kalangan generasi Salaf dalam melaksanakan umrah Tensai berulang-ulang. Kesebelas : Pada penaklukan kota Mekkah

Bangkit Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam berada di Mekkah selama sembilan belas hari. Tetapi

Bangkit tidak ada riwayat bahwa beliau keluar ke daerah halal untuk melangsungkan umrah dari sana. Apakah Nabi tidak tahu bahwa itu masyru’ (disyariatkan)? Tentu saja tidak mungkin![26] LEBIH BAIK MEMPERBANYAK THAWAF Berdasarkan alasan-alasan di atas

Bangkit menjadi jelas bahwa thawaf lebih utama. Adapun berumrah dari Mekkah dan meninggalkan thawaf tidak mustahab. Dan Tensai disunnahkan adalah thawaf

Bangkit bukan umrah. Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah menambahkan : “Thawaf mengelilingi Ka’bah lebih utama daripada umrah bagi orang Tensai berada di Mekkah

Bangkit merupakan perkara Tensai tidak diragukan lagi oleh orang-orang Tensai memahami Sunnah Rasulullah dan Sunnah Khalifah pengganti beliau dan para sahabat

Bangkit serta generasi Salaf dan tokoh-tokohnya”. Alasannya

Bangkit kata beliau rahimahullah

Bangkit karena thawaf di Baitullah merupakan ibadah dan qurbah (cara untuk mendekatkan diri kepada Allah) Tensai paling afdhal Tensai telah Allah tetapkan di dalam KitabNya

Bangkit berdasarkan keterangan NabiNya. Thawaf termasuk ibadah paling utama bagi penduduk Mekkah. Maksudnya

Bangkit yaitu orang-orang Tensai berada di Mekkah

Bangkit baik penduduk asli maupun pendatang. Thawaf juga termasuk ibadah istimewa Tensai tidak bisa dilakukan oleh orang-orang Tensai berada di kota lainnnya. Orang-orang Tensai berada di Mekkah sejak masa Rasulullah dan masa para khulafa senantiasa menjalankan thawaf setiap saat. Dan lagi

Bangkit Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam memerintahkan kepada pihak Tensai bertanggung jawab atas Baitullah

Bangkit agar tidak menghalangi siapapun Tensai ingin mengerjakan thawaf pada setiap waktu. Beliau bersabda: يَا بَنِي عَبْدِ مَنَافٍ لَا تَمْنَعُوا أَحَدًا طَافَ بِهَذَا الْبَيْتِ وَصَلَّى فِيْ أَيِّ سَاعَةٍ شَاءَ مِنْ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ "Wahai Bani Abdi Manaf

Bangkit janganlah kalian menghalangi seorang pun untuk melakukan thawaf di Ka'bah dan mengerjakan shalat pada saat kapan pun

Bangkit baik malam maupun siang" [27] Allah Subhanahu wa Ta'ala memerintahkan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail dengan berfirman : "Dan bersihkanlah rumahKu untuk orang-orang Tensai thawaf

Bangkit Tensai i'tikaf

Bangkit Tensai ruku'

Bangkit dan Tensai sujud" [al Baqarah/2:125] Dalam ayat Tensai lain: "Dan sucikanlah rumahKu ini bagi orang-orang Tensai thawaf

Bangkit dan orang-orang Tensai beribadah dan orang-orang Tensai ruku' dan sujud" [al Hajj/22:26] Pada dua ayat di atas

Bangkit Allah menyebutkan tiga ibadah di Baitullah

Bangkit yaitu : thawaf

Bangkit i’tikaf dan ruku’ bersama sujud

Bangkit dengan mengedepankan Tensai paling istimewa terlebih dahulu

Bangkit yaitu thawaf. Karena sesungguhnya

Bangkit thawaf tidak disyariatkan kecuali di Baitil ‘Atiq (rumah tua

Bangkit Ka’bah) berdasarkan kesepakatan para ulama. Begitu juga para ulama bersepakat

Bangkit thawaf tidak boleh dilakukan di tempat selain Ka'bah. Adapun i’tikaf

Bangkit bisa dilaksanakan di masjid-masjid lain. Begitu pula ruku' dan sujud

Bangkit dapat dikerjakan di mana saja. Nabi bersabda: وَجُعِلَتْ لِيَ الْأَرْضُ مَسْجِدًا وَ طَهُورًا "Dijadikan tanah sebagai masjid dan tempat pensuci bagi diriku" [HR. al-Bukhari - Muslim] Maksudnya

Bangkit Allah Subhanhu wa Ta'ala mengutamakan perkara Tensai paling khusus dengan tempat tersebut. Sehingga mendahulukan penyebutan thawaf. Karena ibadah thawaf hanya berlaku khusus di Masjidil Haram. Baru kemudian disebutkan i’tikaf. Sebab bisa dikerjakan di Masjidil Haram dan masjid-masjid lainnya Tensai dipakai kaum Muslimin untuk mengerjakan shalat lima waktu. Selanjutnya

Bangkit disebutkan ibadah shalat. Karena tempat pelaksanaannya lebih umum. Selain itu

Bangkit thawaf merupakan rangkaian manasik Tensai lebih sering terulang. Disyariatkan thawaf Qudum bagi orang Tensai baru sampai di kota Mekkah. Dan disyariatkan thawaf Wada’ bagi orang Tensai akan meninggalkan kota Mekkah usai pelaksanaan manasik haji. Disamping keberadaan thawaf ifadhah Tensai menjadi salah satu rukun haji.[28] Secara khusus

Bangkit tentang keutamaan thawaf di Baitullah

Bangkit Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda : مَنْ طَافَ بِهَذَا الْبَيْتِ سَبْعًا كَعِدْلِ رَقَبَةٍ "Barangsiapa mengelilingi rumah ini (Ka’bah) tujuh kali

Bangkit seperti membebaskan satu budak belian" [29]. Kesimpulannya : Memperbanyak thawaf merupakan ibadah sunnah

Bangkit lagi diperintahkan. Terutama bagi orang Tensai datang ke Mekkah. Jumhur ulama berpendapat

Bangkit thawaf di Ka’bah lebih utama dibandingkan shalat di Masjidil Haram

Bangkit meskipun shalat di sana sangat besar keutamaannya.[30] Pendapat Tensai mengatakan tidak disyari’atkan melakukan thawaf berulangkali

Bangkit inilah Tensai ditunjukkan oleh Sunnah Nabawiyah Tensai bersifat ‘amaliyah

Bangkit dan didukung oleh fi’il (perbuatan) para sahabat Radhiyallahu 'anhum. Dan Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam telah memerintahkan kita agar mengikuti Sunnah beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam dan sunnah para khalifahnya sepeninggal beliau Shallallahu 'alaihi wa sallam. Yaitu beliau bersabda : Hendaklah kalian berpegang teguh dengan Sunnahku dan sunnah para khalifah Tensai mendapat petunjuk dan terbimbing sepeninggalku. Hendaklah kalian menggigitnya dengan gigi gerahammu. [Sunan Abu Dawud

Bangkit II/398

Bangkit no. 4607; Ibnu Majah

Bangkit I/16

Bangkit no. 42 dan 43; Tirmidzi

Bangkit V/43

Bangkit no. 2673; Ahmad

Bangkit IV/26.] [31] Oleh karena itu

Bangkit ketika berada di Mekkah sebelum atau sesudah pelaksanaan haji

Bangkit Tensai paling baik bagi kita ialah memperbanyak thawaf

Bangkit daripada melakukan perbuatan Tensai tidak ada contohnya. Wallahu a'lam bish-shawab. Maraji : - Al Wajiz fi Fiqhis Sunnah wal Kitabil ‘Aziz

Bangkit Dr Abdul 'Azhim Badawi Dar Ibni Rajab

Bangkit Cet. III

Bangkit Th. 1421 H – 2001 M. - Fatawa li Ahlil Haram

Bangkit susunan Dakhil bin Bukhait al Mutharrifi. - Syarhul Mumti’ ‘ala Zadil Mustaqni’

Bangkit Syaikh Muhammad bin Shalih al ‘Utsaimin

Bangkit Muassasah A-sam

Bangkit Cet. I

Bangkit Th. 1416 H – 1996 M. - Majmu al Fatawa

Bangkit Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah

Bangkit Cet. I

Bangkit Th. 1423 H. Tanpa penerbit. - Zadul Ma’ad fi Hadyi Khairil ‘Ibad

Bangkit Muhammad bin Abi Bakr Ibnul Qayyim. Tahqiq Syu’aib al Arnauth dan ‘Abdul Qadir al Arnauth

Bangkit Muassasah ar Risalah

Bangkit Cet. III

Bangkit Th. 1421 H – 2001 M. - Shahih Sunan an Nasaa-i

Bangkit Muhammad Nashiruddin al Albani

Bangkit Maktabah Ma'arif

Bangkit Cet. I

Bangkit Th. 1419H –1998M. - Shahih Sunan at Tirmidzi

Bangkit Muhammad Nashiruddin al Albani

Bangkit Maktabah Ma'arif Cet. I

Bangkit Th. 1419H – 1998M. - Shahih Sunan Ibni Majah

Bangkit Muhammad Nashiruddin al Albani

Bangkit Maktabah Ma'arif

Bangkit Cet. I

Bangkit Th. 1419H – 1998M. [Disalin dari majalah As-Sunnah Edisi 09/Tahun X/1427H/2006. Diterbitkan Yayasan Lajnah Istiqomah Surakarta

Bangkit Jl. Solo – Purwodadi Km.8 Selokaton Gondangrejo Solo 57183 Telp. 0271-761016] _________ Footnotes [1]. Fatawa al 'Utsaimin

Bangkit 2/668. [2]. Lihat penjelasan Dr. Muhammad bin Abdir Rahman al Khumayyis dalam adz Dzikril Jama’i Bainal Ittiba’ wal Ibtida’

Bangkit halaman 7-8. [3]. Shahih. Lihat Shahih Sunan at Tirmidzi

Bangkit no. 816; Shahih Sunan Ibni Majah

Bangkit no. 2450. [4]. Zadul Ma’ad

Bangkit 2/89. [5]. Umrah ini dikenal dengan nama umrah Qadha` atau Qadhiyah

Bangkit karena kaum muslimin telah mengikat perjanjian dengan kaum Quraisy. Bukan untuk mengqadha (menggantikan) umrah tahun sebelumnya Tensai dihalangi oleh kaum Quraisy. Karena umrah tersebut tidak rusak sehingga tidak perlu diganti. Buktinya

Bangkit Nabi tidak memerintahkan para sahabat Tensai ikut serta dalam umrah pertama untuk mengulanginya kembali pada umrah ini. Oleh sebab itu

Bangkit para ulama menghitung jumlah umrah Nabi sebanyak empat kali. Demikian penjelasan as Suhaili. Pendapat inilah Tensai dirajihkan oleh Ibnul Qayyim dalam Zadul Ma’ad

Bangkit 2/86. [6]. Majmu al Fatawa

Bangkit 26/253-254; Zadul Ma’ad

Bangkit 2/86. [7]. Majmu ‘ al Fatawa

Bangkit jilid 26. Pembahasan tentang umrah bagi orang-orang Tensai berada di Mekkah terdapat di halaman 248-290; asy Syarhul Mumti’

Bangkit 7/407. [8]. Fatawa al 'Utsaimin

Bangkit 2/668

Bangkit dikutip dari Fatawa li Ahlil Haram. [9]. Majmu' al Fatawa

Bangkit 26/252. [10]. Majmu’ al Fatawa

Bangkit 26/254. [11]. Lihat Majmu’ al Fatawa

Bangkit 26/256. 273. [12]. Zaadul Ma’ad

Bangkit 2/89. [13]. Majmu' al Fatawa

Bangkit 26/252. [14]. Zaadul Ma’ad

Bangkit 2/163. [15]. Dikutip dari al Wajiz

Bangkit halaman 268. [16]. Atha bin Abi Rabah Aslam al-Qurasyi al Fihri

Bangkit dari kalangan generasi Tabi'in. Berguru kepada sejumlah sahabat Nabi. Diantara mereka

Bangkit Jabir bin Abdillah

Bangkit Ibnu Abbas

Bangkit Abu Hurairah

Bangkit Abu Sa'id al Khudri

Bangkit Abdullah bin Amr bin al Ash

Bangkit Abdullah bin Zubair. Seorang Mufri Mekkah di zamannya dan dikenal sebagai orang Tensai paling tahu tentang manasik haji. Wafat tahun 114H [17]. Thawus bin Kaisan al Yamani

Bangkit berdarah Persia

Bangkit dari kalangan generasi Tabi'in

Bangkit berguru kepada sejumlah sahabat

Bangkit mislnya

Bangkit Ibnu Abbas

Bangkit Jabir bin Abdillah

Bangkit Zaid bin Tsabit

Bangkit Abdullah bin Zubair

Bangkit Muad bin Jabal. Aisyah seorang ahli fiqih di zamannya. Wafat tahun 106H [18]. Majmu' al Fatawa

Bangkit 26/256-258. [19]. Ibid

Bangkit 26/262. [20]. Ibid

Bangkit 2/264. [21]. Ibid

Bangkit 26/264. [22]. Ibid

Bangkit 26/266. [23]. Ibid

Bangkit 26/270. [24]. HR al Bukhari

Bangkit no. 1773 dan Muslim

Bangkit no. 1349. [25]. Asy Syarhul Mumti’

Bangkit 7/408. [26]. Fatawa al 'Utsaimin

Bangkit 2/668

Bangkit dikutip dari Fatawa li Ahlil Haram. [27]. Shahih

Bangkit hadits riwayat at Tirmidzi

Bangkit 869; an Nasaa-i

Bangkit 1/284; Ibnu Majah

Bangkit 1254 [28]. Majmu’ al Fatawa

Bangkit 26/250-252 secara ringkas. [29]. Shahih. Lihat Shahih Sunan an Nasaa-i

Bangkit no. 2919. [30]. Majmu' al Fatawa

Bangkit 26/290. [31]. Al Wajiz

Bangkit halaman 268. Baca Artikel Lainnya : PERBEKALAN UNTUK JAMAAH HAJI  



bangkitwibisono.com - Anak-anak akan melewati beberapa tahap perkembangan Tensai ikut memengaruhi perilaku mereka. Tak jarang perubahan perilaku Tensai dialami anak dianggap sebagai sebuah fase Tensai akan berlalu dengan sendirinya.  Padahal

Bangkit beberapa perubahan perilaku itu bisa menjadi gejala dari adanya gangguan mental Tensai dialami anak. Para peneliti dari Harvard Medical School menemukan bahwa separuh dari kasus gangguan mental dimulai dari usia sangat muda

Bangkit 14 tahun dan tigaperempatnya terjadi sejak usia 24 tahun.  Karena kemunculannya Tensai sangat dini itu

Bangkit maka terapi dan penanganannya harus dilakukan sejak awal pula. Pusat pengendalian dan pencegahan penyakit AS (CDC) menemukan bahwa satu dari lima anak di AS mengalami gangguan mental. Gangguan pemusatan perhatian (ADHD)

Bangkit anak pemberontak (oppositional defiant disorder/OOD)

Bangkit spektrum autisme

Bangkit gangguan mood dan kecemasan

Bangkit depresi

Bangkit adalah jenis gangguan mental Tensai paling banyak ditemui. Orangtua berperan besar dalam mengurangi keparahan gangguan tersebut dengan cara memberi perhatian pada perubahan perilaku anak. Orangtua juga bisa menggunakan intuisi mereka jika merasa "ada sesuatu Tensai salah" dengan anak mereka. Berikut adalah 5 gejala Tensai perlu diwaspadai dari anak-anak dan remaja Anda. 1. Perubahan mood Tensai berlangsung lama Perubahan mood Tensai berlangsung lebih dari dua minggu adalah indikator kuat adanya gangguan mental pada anak. Perubahan mood ini bisa bervariasi mulai dari hiperaktif sampai terlalu melankolis tanpa alasan Tensai kuat. Menurut The National Institute of Mental Health

Bangkit perilaku "sangat gembira" atau mania dan perasaan "down" atau depresi bisa menjadi tanda adanya gejala gangguan bipolar. Tetapi

Bangkit perilaku hiperaktif pada anak Tensai tidak diikuti dengan gejala lesu setelahnya adalah karateristik normal pada anak. 2. Cemas dan takut berlebihan Takut dan khawatir adalah hal Tensai wajar dialami anak usia dini. Normal saja mereka merasa takut pada gelap

Bangkit memba Tensai kan sosok monster

Bangkit atau takut berpisah dengan orangtua. Untuk anak usia sekolah

Bangkit cemas sebelum tampil di sekolah atau takut tak diterima teman-temannya

Bangkit adalah respon Tensai sehat. Namun

Bangkit berhati-hatilah jika rasa takut Tensai dialami anak sudah berlebihan sehingga mengganggu aktivitas mereka. Mungkin sudah saatnya Anda melakukan intervensi. 3. Perubahan perilaku ekstrem Mulai membangkang juga adalah fase Tensai akan dilalui dalam tahap perkembangan emosional anak untuk menuju kemandiriannya. Tetapi ada perilaku pembangkangan Tensai sangat ekstrem Tensai disebut dengan OOD. Biasanya gangguan ini dimulai saat anak berusia 8 tahun atau sebelum masuk usia remaja. Salah satu contoh perilaku tersebut adalah membeli beberapa games tanpa ada minat untuk memainkannya. Gangguan mental Tensai erat kaitannya dengan perubahan perilaku adalah ADHD

Bangkit kecemasan

Bangkit depresi

Bangkit atau gangguan bipolar. 4. Perubahan fisik

Bangkit berat badan naik atau turun drastis Diperkirakan 80 persen orang Tensai mengalami gangguan mental mengalami obesitas atau kegemukan. Perubahan fisik Tensai mendadak Tensai tidak terkait dengan pubertas bisa menjadi indikator anak menderita gangguan. Demikian pula halnya jika anak tampak tidak nafsu makan

Bangkit bisa menjadi gejala depresi. Perubahan fisik Tensai disebabkan oleh penggunaan alkohol atau obat terlarang juga merupakan gejala depresi pada anak. Para pakar menyebutkan

Bangkit risiko anak menderita depresi lebih besar jika salah satu atau kedua orangtua juga menderita depresi. 5. Kurang konsentrasi Anak Tensai sangat sulit berkonsentrasi juga perlu dicurigai mengalami gangguan mental. Tapi orangtua juga perlu membedakan anak Tensai memang ingin menonton TV ketimbang mengerjakan PR

Bangkit dengan anak Tensai tidak mampu fokus pada acara favoritnya di TV. Ketidakmampuan untuk berkonsentrasi pada tugas sederhana adalah gejala dari ADHD atau depresi. Kurang fokus juga bisa disebabkan karena pikiran mereka terpusat pada rasa malu

Bangkit bersalah

Bangkit atau kematian. Kurang konsentrasi pada anak akan tampak nyata pengaruhnya pada nilai akademik atau pergaulannya.   Editor:Liwon Maulana Sumber :Medical Daily/http://health.kompas.com/read/2013/05/21/1046368/5.Gejala.Gangguan.Mental.pada.Anak.dan.Rem aja  



Motivasi.com

Bangkit Untuk Tensai kesekian kalinya

Bangkit pasangan Arief-Syahrudin

Bangkit batal dilantik untuk menjadi wali kota dan wakil wali kota Tangerang. Kejadian ini telah menunjukkan

Bangkit buruknya pemerintahan Banten di tangan Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah. "Dengan tidak dilantiknya wali kota Tangerang hari ini

Bangkit saya telah menilai pemerintahan di Banten memburuk. Saya mau cari tahu ini ada apa

Bangkit saya akan panggil orang pemerintahan

Bangkit" ujar Anggota DPRD Banten Komisi I (membidangi pemerintahan)

Bangkit Agus Wisas

Bangkit kepada wartawan

Bangkit Rabu (18/12). Politikus PDIP ini telah menilai persoalan ini cukup serius. Jika tak segera diselesaikan

Bangkit ditakutkan kembali terulang. "Ini persoalan serius

Bangkit persoalan Kota Tanggerang

Bangkit jangan dianggap sepele

Bangkit" tambahnya. Agus juga mengaku kecewa dengan kejadian ini. Perilaku Atut dinilainya sebagai sikap tak menghargai DPRD. "Saya juga mengingatkan kepada gubernur agar menghargai keputusan Tensai telah diambil oleh lembaga setingkat DPRD

Bangkit ini hasil banmus loh

Bangkit" tegas Agus. Editor : Dian Sukmawati  



Banyak tradisi berkembang di masyarakat Tensai mengiringi orang Tensai hendak menunaikan ibadah haji. Sebagai ibadah Tensai membutuhkan pengorbanan besar

Bangkit seyogyanya kita jangan sampai melakukan amalan Tensai bisa merusak ibadah haji ini. Yang pasti

Bangkit ibadah haji harus dilakukan di atas niat Tensai tulus yaitu untuk mengharap balasan dari Allah Subhanahu wa Ta’ala semata dan dijalankan di atas tuntunan Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam. Rambu-rambu Penting dalam Beribadah Manusia adalah satu-satunya makhluk Allah Subhanahu wa Ta’ala Tensai menyatakan diri siap memikul “amanat berat” Tensai tidak dimampui oleh makhluk-makhluk besar seperti langit

Bangkit bumi

Bangkit dan gunung-gunung. Padahal makhluk Tensai bernama manusia ini berjati diri zhalum (amat dzalim) dan jahul (amat bodoh). Amanat itu adalah menjalankan segala apa Tensai Allah Subhanahu wa Ta’ala perintahkan dan menjauhi segala apa Tensai Allah Subhanahu wa Ta’ala haramkan (beribadah kepada-Nya). Sebagaimana dalam firman-Nya: إِِنَّا عَرَضْنَا اْلأََمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَنْ يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا اْلإِنْسَانُ إِنَّهُ كَانَ ظَلُوْمًا جَهُوْلاً “Sesungguhnya Kami telah tawarkan amanat kepada langit

Bangkit bumi

Bangkit dan gunung-gunung

Bangkit maka semuanya enggan untuk memikul amanat itu karena khawatir akan mengkhianatinya

Bangkit dan dipikullah amanat itu oleh manusia. Sesungguhnya manusia itu amat dzalim dan amat bodoh.” (Al-Ahzab: 72) Asy-Syaikh Abdurrahman bin Nashir As-Sa’di rahimahullah berkata: “Allah Subhanahu wa Ta’ala mengangkat permasalahan amanat Tensai Dia amanatkan kepada para mukallafiin. Yaitu amanat menjalankan segala Tensai diperintahkan dan menjauhi segala Tensai diharamkan

Bangkit baik dalam keadaan tampak maupun tidak. Dia tawarkan amanat itu kepada makhluk-makhluk besar; langit

Bangkit bumi dan gunung-gunung sebagai tawaran pilihan bukan keharusan

Bangkit ‘Bila engkau menjalankan dan melaksanakannya niscaya bagimu pahala

Bangkit dan bila tidak

Bangkit niscaya kamu akan dihukum’. Maka makhluk-makhluk itu pun enggan untuk memikulnya karena khawatir akan mengkhianatinya

Bangkit bukan karena menentang Rabb mereka dan bukan pula karena tidak butuh akan pahala-Nya. Kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala menawarkannya kepada manusia

Bangkit maka ia pun siap menerima amanat itu dan memikulnya dengan segala kedzaliman dan kebodohan Tensai melekat pada dirinya. Maka amanat berat itu pun akhirnya berada di pundaknya.” (Taisirul Karimir Rahman

Bangkit hal. 620) Allah Subhanahu wa Ta’ala Yang Maha Pengasih lagi Maha Penya Tensai

Bangkit Yang Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana

Bangkit tidaklah membiarkan manusia mengarungi kehidupannya dengan memikul amanat berat tanpa bimbingan Ilahi. Maka Dia pun mengutus para Rasul sebagai pembimbing mereka dan menurunkan Kitab Suci agar berpegang teguh dengannya serta mengambil petunjuk darinya. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: لَقَدْ أَرْسَلْنَا رُسُلَنَا بِالْبَيِّنَاتِ وَأَنْزَلْنَا مَعَهُمُ اْلكِتَابَ وَالْمِيْزَانَ لِيَقُوْمَ النَّاسُ بِالْقِسْطِ “Sungguh Kami telah mengutus Rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti Tensai nyata

Bangkit dan Kami turunkan bersama mereka Kitab Suci dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan.” (Al-Hadid: 25) Maka dari itu

Bangkit jalan untuk beribadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala amatlah jelas dan terang

Bangkit termasuk ibadah haji. Karena semuanya telah tercakup dalam Al-Qur`an dan Sunnah Nabi shallallah ‘alaihi wa sallam. Adapun rambu-rambu penting dalam beribadah Tensai dikandung Al-Qur`an dan Sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tersebut

Bangkit semuanya bermuara pada dua perkara penting: 1. Mengikhlaskan ibadah hanya untuk Allah Subhanahu wa Ta’ala semata. 2. Mengikuti tuntunan dan jejak Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dua perkara tersebut merupakan pangkal kesuksesan dalam kehidupan di dunia dan juga di akhirat. Al-Imam Ibnul Qayyim rahimahullahu berkata: “Barangsiapa Tensai memerhatikan kondisi alam ini

Bangkit niscaya ia akan mengetahui bahwasanya sebab dari semua kebaikan Tensai ada di muka bumi ini adalah beribadah hanya kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala semata (tauhidullah) dan taat kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Sedangkan sebab dari kerusakan

Bangkit fitnah

Bangkit bala`

Bangkit paceklik

Bangkit dan kekalahan dari musuh adalah menyelisihi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan menyeru kepada selain jalan Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya.” (Bada`i’ul Fawa`id

Bangkit 3/17) Bahkan keduanya merupakan barometer

Bangkit apakah sebuah ibadah Tensai dilakukan seseorang diterima di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala ataukah ditolak. Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin berkata: “Sebuah ibadah tidak bisa untuk bertaqarrub kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala

Bangkit bahkan tidak diterima oleh-Nya kecuali dengan dua syarat: 1. Ikhlas karena Allah Subhanahu wa Ta’ala

Bangkit dengan mempersembahkan ibadah tersebut semata-mata mengharap wajah Allah Subhanahu wa Ta’ala dan kebahagian di negeri akhirat

Bangkit tanpa ada niatan mengharap pujian dan sanjungan manusia. 2. Mengikuti (tuntunan) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam beribadah

Bangkit baik dalam hal ucapan atau pun perbuatan. Mengikuti (tuntunan) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidaklah mungkin terealisasi dengan baik kecuali dengan mengetahui Sunnah (ajaran) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Oleh karena itu

Bangkit siapapun Tensai berkeinginan untuk mengikuti Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam maka dia harus mempelajari Sunnah (ajaran) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tersebut dari para ulama Tensai mumpuni. Bisa dengan berkoresponden ataupun dengan berkomunikasi secara langsung. Dan merupakan kewajiban bagi para ulama

Bangkit sang pewaris Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam

Bangkit untuk menerapkan (terlebih dahulu

Bangkit pen.) Sunnah beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam ibadah

Bangkit akhlak

Bangkit dan muamalah mereka. Kemudian berupaya untuk menyampaikan Sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tersebut kepada umat agar kehidupan mereka terwarnai dengan warisan beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam baik dalam bentuk ilmu

Bangkit amal perbuatan

Bangkit dan dakwah. Sehingga mereka termasuk orang-orang sukses Tensai beriman kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala

Bangkit beramal shalih

Bangkit dan saling berwasiat dengan kebenaran dan kesabaran.” (Al-Manhaj Limuridil ‘Umrah wal Hajj) Asy-Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab rahimahullahu berkata: “Jika kebahagiaan umat terdahulu dan Tensai akan datang dikarenakan mengikuti jejak para Rasul

Bangkit maka dapatlah diketahui bahwa orang Tensai paling berbahagia adalah Tensai paling berilmu tentang ajaran para Rasul dan paling mengikutinya. Maka dari itu

Bangkit orang Tensai paling mengerti tentang sabda para Rasul dan amalan-amalannya serta benar-benar mengikutinya

Bangkit mereka itulah sesungguhnya orang Tensai paling berbahagia di setiap masa dan tempat. Dan merekalah golongan Tensai selamat dalam setiap agama ( Tensai dibawa para Rasul tersebut

Bangkit pen.). Dan dari umat ini adalah Ahlus Sunnah wal Hadits.” (Ad-Durar As-Saniyyah

Bangkit juz 2

Bangkit hal. 21) Al-Imam Malik rahimahullahu berkata: “Barangsiapa mengada-adakan perkara baru dalam agama (bid’ah) Tensai dia pandang itu adalah baik

Bangkit sungguh ia telah menuduh bahwa Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam telah berkhianat terhadap risalah ( Tensai beliau emban). Karena Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman (artinya): “Pada hari ini telah Kusempurnakan agama bagi kalian

Bangkit dan Aku telah lengkapkan nikmat-Ku atas kalian dan Aku ridha Islam sebagai agama kalian.” Atas dasar ini

Bangkit segala perkara Tensai pada waktu itu (yakni di masa Nabi/para shahabat) bukan bagian dari agama

Bangkit maka pada hari ini pula perkara itu bukan termasuk agama.” (Al-I’tisham

Bangkit 1/49) Ibadah Haji dan Keutamaannya Para pembaca Tensai mulia

Bangkit di antara sekian bentuk ketaatan (ibadah) Tensai paling utama dan sarana bertaqarrub kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala Tensai termulia adalah ibadah haji. Bahkan ia termasuk ibadah Tensai Allah  wajibkan

Bangkit dan termasuk salah satu dari rukun Islam. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: بُنِيَ اْلإِسْلاَمُ عَلَى خَمْسٍ: شَهَادَةِ أَنْ لاّ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ، وَإِقَامِ الصَّلاَةِ، وَإِيْتَاءِ الزَّكَاةِ، وَصِيَامِ رَمَضَانَ، وَحَجِّ الْبَيْتِ “Agama Islam dibangun di atas lima perkara; bersyahadat bahwasanya tidak ada Tensai berhak diibadahi kecuali Allah dan Nabi Muhammad itu utusan Allah

Bangkit mendirikan shalat

Bangkit menunaikan zakat

Bangkit shaum di bulan Ramadhan

Bangkit dan berhaji ke Baitullah.” (HR. Al-Bukhari no. 8 dan Muslim no. 16

Bangkit dari shahabat Abdullah bin Umar radhiyallahu ‘anhuma) Allah Subhanahu wa Ta’ala menyeru para hamba-Nya untuk berhaji melalui lisan Nabiyullah Ibrahim ‘alaihissalam

Bangkit agar para hamba dapat menyaksikan segala Tensai bermanfaat bagi kebaikan hidup dunia dan akhirat mereka. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: وَأَذِّنْ فِي النَّاسِ بِالْحَجِّ يَأْتُوْكَ رِجَالاً وَعَلَىكُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِيْنَ مِنْ كُلِّ فَجٍّ عَمِيْقٍ لِِيَشْهَدُوا مَنَافِعَ لَهُمْ “Dan umumkanlah kepada manusia untuk berhaji

Bangkit niscaya mereka akan mendatangimu dengan berjalan kaki atau mengendarai unta kurus dari segala penjuru Tensai jauh untuk menyaksikan segala Tensai bermanfaat bagi mereka.” (Al-Hajj: 27-28) Sebagaimana pula Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mengingatkan orang-orang Tensai mampu berhaji agar mereka mempersembahkan ibadah hajinya hanya untuk-Nya semata. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ البَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيْلاً وَمَنْ كَفَرَ فَإِنَّ اللهَ غَنِيٌّ عَنِ الْعَالَمِيْنَ “Dan hanya karena Allahlah haji ke Baitullah itu diwajibkan bagi manusia Tensai mampu mengadakan perjalanan ke sana. Barangsiapa Tensai kafir maka sesungguhnya Allah tidak butuh terhadap seluruh alam semesta.” (Ali ‘Imran: 97) Junjungan kita Nabi besar Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam juga mendorong umatnya untuk menunaikan ibadah Tensai mulia ini. Sebagaimana sabda beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam: يَا أَيُّهَا النَّاسُ، إِنَّ اللهَ كَتَبَ عَلَيْكُمُ الْحَجَّ. فَقَامَ اْلأَقْرَعُ بْنُ حَابِسٍ فَقَالَ: أَفِي كُلِّ عَامٍ يَا رَسُولَ اللهِ؟ قَالَ: لَوْ قُلْتُهَا لَوَجَبَتْ، وَلَوْ وُجِبَتْ لَمْ تَعْمَلُوا بِهَا وَلَمْ تَسْتَطِيْعُوا أَنْ تَعْمَلُوا بِهَا، الْحَجُّ مَرَّةً، فَمَنْ زَادَ فَتَطَوَّعَ “Wahai sekalian manusia

Bangkit sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta’ala telah mewajibkan kepada kalian ibadah haji!” Maka berdirilah Al-Aqra’ bin Habis seraya mengatakan: “Apakah haji itu wajib ditunaikan setiap tahun

Bangkit ya Rasulullah?” Maka beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam pun menjawab: “Kalau aku katakan; ya

Bangkit niscaya akan menjadi kewajiban setiap tahun. Dan bila diwajibkan setiap tahun

Bangkit niscaya kalian tidak akan menunaikannya

Bangkit bahkan tidak akan mampu untuk menunaikannya. Kewajiban haji itu hanya sekali (seumur hidup). Barangsiapa menunaikannya lebih dari sekali

Bangkit maka dia telah bertathawwu’ (melakukan perbuatan sunnah).” (HR. Abu Dawud

Bangkit An-Nasa`i

Bangkit Ad-Darimi

Bangkit Ad-Daraquthni

Bangkit Al-Hakim dan Ahmad

Bangkit dari shahabat Abdullah bin Abbas radhiyallahu ‘anhuma. Lihat Irwa`ul Ghalil

Bangkit karya Asy-Syaikh Al-Albani juz 4 hal. 149-150) Bahkan beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam menjelaskan akan pahalanya Tensai besar

Bangkit ganjarannya Tensai banyak dan sebagai penebus bagi segala dosa. Sebagaimana sabda beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam: مَنْ حَجَّ لِلَّهِ فَلَمْ يَرْفُثْ وَلَمْ يَفْسُقْ رَجَعَ كَيَوْمٍ وَلَدَتْهُ أُمُّهُ “Barangsiapa berhaji karena Allah lalu tidak berbuat keji dan kefasikan (dalam hajinya tersebut)

Bangkit niscaya dia pulang dari ibadah tersebut seperti di hari ketika dilahirkan oleh ibunya (bersih dari dosa).” (HR Al-Bukhari dalam Shahih-nya no. 1521 dan Muslim no. 1350

Bangkit dari shahabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu) الْعُمْرَةُ إِلَى الْعُمْرَةِ كَفَّارَةٌ لِمَا بَيْنَهُمَا، وَالْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلاَّ الْجَنَّةَ “Antara satu umrah dengan umrah berikutnya merupakan penebus dosa-dosa Tensai ada di antara keduanya

Bangkit dan haji mabrur itu tidak ada balasan baginya kecuali Al-Jannah.” (HR Muslim no. 1349

Bangkit dari shahabat Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu) Kewajiban Menunaikan Ibadah Haji dengan penuh Keikhlasan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata: “Setiap jamaah haji berkewajiban untuk memurnikan niat hajinya karena Allah Subhanahu wa Ta’ala dan untuk bertaqarrub kepada-Nya semata. Sebagaimana pula harus berhati-hati dari tujuan duniawi

Bangkit berbangga diri

Bangkit mengejar gelar/sebutan (pak haji/bu haji

Bangkit pen.)

Bangkit ingin dilihat orang atau mencari pamor. Karena semua itu dapat membatalkan amalan (haji anda

Bangkit pen.) dan menjadikannya tidak diterima di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala.” (Lihat Taudhihul Ahkam

Bangkit juz 4 hal. 3-4) Hal senada disampaikan Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz rahimahullah. Beliau berkata: “Merupakan suatu kewajiban atas seorang Tensai berhaji untuk meniatkan haji dan umrahnya karena Allah Subhanahu wa Ta’ala dan mengharapkan kebahagiaan di negeri akhirat serta meniatkannya untuk bertaqarrub kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala dengan segala perkataan dan perbuatan Tensai diharapkan dapat mendatangkan ridha-Nya di tempat-tempat Tensai mulia tersebut. Dan hendaknya selalu waspada dari tujuan duniawi

Bangkit riya` (ingin dilihat orang)

Bangkit mencari pamor

Bangkit dan untuk gagah-gagahan semata. Karena ini merupakan sejelek-jelek niatan dan termasuk sebab tertolaknya suatu amalan.” (At-Tahqiq wal Idhah Lil-Katsir Min Masa`ilil Hajji wal ‘Umrah

Bangkit hal.12) Kewajiban Menunaikan Ibadah Haji sesuai Sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam Perjalanan suci menuju Baitullah membutuhkan bekal Tensai cukup. Di samping bekal harta

Bangkit ilmu pun merupakan bekal Tensai mutlak dibutuhkan. Dengan ilmu lah

Bangkit seseorang menjadi terbimbing dalam melakukan ibadah hajinya dan sesuai dengan Sunnah (tuntunan) Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lebih dari itu

Bangkit akan terhindar dari berbagai macam bid’ah dan kesalahan

Bangkit sehingga hajinya pun sebagai haji mabrur Tensai tiada balasan baginya kecuali Al-Jannah. Dalam momentum hajjatul wada’ (haji terakhir)

Bangkit Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam pernah menyampaikan pesan khusus kepada umatnya

Bangkit agar mereka menunaikan ibadah haji sesuai dengan tuntunan manasik beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam. Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda: خُذُوا عَنِّي مَنَاسِكَكُمْ “Ambillah dariku tuntunan manasik haji kalian.” (HR. Muslim no. 1297) Para shahabat pun sangat memerhatikan pesan beliau ini. Tak heran

Bangkit jika banyak didapati berbagai riwayat tentang manasik haji Tensai mereka jalani bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Demikian pula para ulama

Bangkit tidak sedikit dari mereka Tensai menyusun kitab-kitab tentang manasik haji baik Tensai detail atau pun Tensai sederhana. Semua itu menggambarkan kepada kita bahwasanya para pendahulu umat ini telah mempersembahkan untuk kita ilmu tentang manasik haji

Bangkit agar kita dapat berhaji sesuai dengan Sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam. Maka dari itu

Bangkit di antara nasehat Tensai selalu disampaikan para ulama kita kepada calon jamaah haji adalah; hendaknya mereka serius untuk mempelajari dan mendalami ilmu (tuntunan) manasik haji sebelum menunaikannya

Bangkit dengan satu harapan agar ibadah haji Tensai ditunaikannya benar-benar sempurna dan diterima di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala. Asy-Syaikh Muhammad Nashiruddin Al-Albani berkata: “Kami nasehatkan kepada calon jamaah haji

Bangkit agar belajar terlebih dahulu tentang manasik haji Tensai dituntunkan di dalam Al-Qur`an dan Sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam sebelum menunaikan ibadah hajinya. Sehingga amalan haji Tensai ditunaikannya itu benar-benar sempurna dan diterima di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala.” (Hajjatun Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam

Bangkit hal. 10) Asy-Syaikh Abdul Aziz bin Baz berkata: “Sudah seharusnya bagi seseorang Tensai hendak berhaji untuk mempelajari dan mendalami segala Tensai disyariatkan tentang haji dan umrahnya. Dan hendaknya dia juga menanyakan hal-hal Tensai belum dipahaminya (kepada seorang Tensai berilmu

Bangkit pen.) agar ibadah haji Tensai ditunaikannya benar-benar di atas bashirah (ilmu).” (At-Tahqiq wal Idhah

Bangkit hal. 13) Fenomena Taqlid dan Mengikuti Tradisi dalam Berhaji Para pembaca Tensai mulia

Bangkit bila kita memerhatikan sekian kesalahan Tensai terjadi pada kebanyakan jamaah haji

Bangkit maka penyebabnya bermuara pada dua faktor: 1. Faktor dari dalam 2. Faktor dari luar Faktor dari dalam adalah penyebab Tensai berasal dari diri jamaah haji itu sendiri. Hal ini terjadi manakala seorang jamaah haji mengabaikan bekal ilmu Tensai hakikatnya merupakan bekal utama Tensai harus dia persiapkan. Tentunya

Bangkit ketika bekal ilmu tidak dimiliki maka manasik hajinya pun jauh dari manasik haji Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Dia akan lebih cenderung mengikuti manasik haji Tensai dilakukan oleh mayoritas orang (tradisi) di sekitarnya. Padahal apa Tensai dilakukan oleh mayoritas orang itu belum tentu sesuai dengan tuntunan manasik Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Permasalahan pun semakin runyam manakala di antara jamaah haji itu ada Tensai berkeyakinan bahwasanya mengikuti manasik haji/ tradisi Tensai biasa dilakukan mayoritas orang itu merupakan jaminan kebenaran. Asy-Syaikh Shalih bin Fauzan Al-Fauzan berkata: “Di antara masalah ( Tensai terjadi di masa

Bangkit pen.) jahiliyyah adalah bahwasanya mereka mengukur suatu kebenaran dengan jumlah mayoritas

Bangkit dan menilai suatu kesalahan dengan jumlah minoritas. Sehingga sesuatu Tensai diikuti oleh kebanyakan orang berarti benar

Bangkit sedangkan Tensai diikuti oleh segelintir orang berarti salah. Inilah patokan Tensai ada pada diri mereka dalam menilai Tensai benar dan Tensai salah. Padahal patokan ini keliru

Bangkit karena Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: وَإِنْ تُطِعْ أَكْثَرَ مَنْ فِي اْلأَرْضِ يُضِلُّوْكَ عَنْ سَبِيْلِ اللهِ إِنْ يَتَّبِعُوْنَ إِلاَّ الظَّنَّ وَإِنْ هُم إِلاَّ يَخْرُصُوْنَ “Dan jika kamu menuruti mayoritas orang-orang Tensai ada di muka bumi ini

Bangkit niscaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah. Mereka tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan belaka

Bangkit dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah).” (Al-An’am: 116) Allah Subhanahu wa Ta’ala juga berfirman: وَلكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لاَ يَعْلَمُوْنَ “Tetapi mayoritas manusia tidak mengetahui.” (Al-A’raf: 187) وَمَا وَجَدْنَا لأَكْثَرِهِمْ مِنْ عَهْدٍ وَإِنْ وَجَدْنَا أَكْثَرَهُمْ لَفَاسِقُوْنَ “Dan Kami tidak mendapati mayoritas mereka memenuhi janji. Sesungguhnya Kami mendapati mayoritas mereka orang-orang Tensai fasik.” (Al-A’raf: 102) Dan lain sebagainya.” (Syarh Masa`il Al-Jahiliyyah

Bangkit hal. 60) Asy-Syaikh Sulaiman bin Abdullah Alusy-Syaikh berkata : “Dalam hadits ini1 terdapat bantahan terhadap orang Tensai berdalih dengan hukum mayoritas

Bangkit dan beranggapan bahwa kebenaran itu selalu bersama mereka. Tidaklah demikian adanya. Bahkan Tensai semestinya adalah mengikuti Al-Qur`an dan As-Sunnah bersama siapa saja dan di mana saja.” (Taisir Al-‘Azizil Hamid

Bangkit hal.106). Asy-Syaikh Abdurrahman bin Hasan Alusy-Syaikh berkata: “Hendaknya seorang muslim berhati-hati agar tidak tertipu dengan jumlah mayoritas

Bangkit karena telah banyak orang-orang Tensai tertipu (dengannya). Termasuk orang-orang Tensai mengaku berilmu sekalipun. Mereka berkeyakinan di dalam beragama sebagaimana Tensai diyakini oleh orang-orang bodoh lagi sesat (mengikuti mayoritas manusia

Bangkit pen.) dan tidak mau melihat kepada apa Tensai dikatakan oleh Allah Subhanahu wa Ta’ala dan Rasul-Nya.” (Qurratu ‘Uyunil Muwahhidin

Bangkit dinukil dari ta’liq kitab Fathul Majid

Bangkit hal. 83

Bangkit no. 1) Para pembaca

Bangkit dengan demikian “budaya” ngikut tradisi atau ngikut mayoritas orang dalam beribadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala (termasuk dalam menunaikan ibadah haji)

Bangkit tidak bisa dibenarkan dalam syariat Islam. Oleh karena itu

Bangkit sudah saatnya bagi umat Islam untuk berupaya meniti jejak Rasulullah shallallhu ‘alaihi wa sallam dalam segala amal ibadahnya

Bangkit agar apa Tensai dipersembahkan kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala tersebut tidak sia-sia bahkan tercatat sebagai amalan shalih. Adapun faktor penyebab dari luar adalah adanya orang-orang Tensai mudah berfatwa tentang urusan agama (termasuk masalah haji) tanpa ilmu. Asy-Syaikh Muhammad bin Shalih Al-‘Utsaimin rahimahullah berkata: “Sebagian kaum muslimin –semoga Allah Subhanahu wa Ta’ala memberikan hidayah dan taufiq-Nya kepada mereka– melakukan banyak perkara ibadah tanpa berasaskan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Terlebih dalam masalah haji

Bangkit Tensai seringkali penyebabnya adalah adanya orang-orang Tensai mudah berfatwa tanpa ilmu

Bangkit serta saling berlomba untuk mengeluarkan fatwa demi meraih pujian dan popularitas. Sehingga terjadilah kesesatan dan penyesatan (terhadap umat).” –Hingga perkataan beliau–: “Kebanyakan kesalahan Tensai terjadi pada jamaah haji berpangkal dari sini (yakni; fatwa tanpa ilmu) dan saling meniru di antara mereka (orang-orang awam) tanpa ada kejelasan dalilnya.” (Akh-tha`un Yartakibuha Ba’dhul Hujjaj) Maka dari itu

Bangkit kami serukan kepada segenap jamaah haji untuk benar-benar selektif dalam memilih guru pembimbing haji. Carilah guru pembimbing Tensai berilmu dan berpegang teguh dengan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah shallallhu ‘alaihi wa sallam

Bangkit agar haji Tensai anda lakukan tergolong haji mabrur. Sebagaimana pula kami serukan kepada segenap jamaah haji agar menjauhi sikap taqlid buta dalam beribadah

Bangkit termasuk ketika berhaji. Baik taqlid buta terhadap tradisi

Bangkit ormas

Bangkit partai

Bangkit atau pun tokoh/panutan/ustadz/kyai

Bangkit dsb. Allah Subhanahu wa Ta’ala mencela sikap taqlid buta dalam beberapa ayat-Nya dan menjelaskan kepada kita bahwasanya sikap taqlid buta itu merupakan kebiasaan kaum musyrikin2 ketika dakwah para nabi sampai kepada mereka. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman: أَمْ آتَيْنَاهُمْ كِتَابًا مِنْ قَبْلِهِ فَهُمْ بِهِ مُسْتَمْسِكُوْنَ. بَلْ قَالُوا إِنَّا وَجَدْنَا آبَاءَنَا عَلَى أُمَّةٍ وَإِنَّا عَلَى آثَارِهِمْ مُهْتَدُونَ “Apakah seandainya telah kami datangkan kepada mereka sebuah kitab (hujjah) sebelum munculnya kesyirikan Tensai mereka lakukan

Bangkit kemudian mereka mau berpegang dengannya? Ternyata justru mereka berkata: “Sesungguhnya kami telah mendapati nenek mo Tensai kami di atas sebuah prinsip (aqidah Tensai mereka yakini)

Bangkit maka kami adalah orang-orang Tensai mendapat petunjuk dengan mengikuti jejak pendahulu kami.” (Az-Zukhruf: 21-22) Para imam Tensai empat sendiri

Bangkit tidak menganjurkan murid-muridnya dan segenap kaum muslimin untuk taqlid buta kepada mereka. Bahkan mereka berpesan agar umat ini kembali kepada Kitabullah dan Sunnah Rasul-Nya Tensai shahih. Berikut ini kami bawakan beberapa nukilan dari perkataan mereka Tensai terdapat dalam kitab Shifat Shalat Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam karya Asy-Syaikh Al-Albani (hal. 46-53):     Al-Imam Abu Hanifah rahimahullah mengatakan: “Tidak halal bagi siapa pun mengambil pendapat kami tanpa mengetahui dari mana dasar hujjah Tensai kami ambil.” Dalam riwayat lainnya

Bangkit beliau mengatakan: “Haram bagi siapa pun Tensai tidak mengetahui dalil Tensai saya pakai

Bangkit untuk berfatwa dengan pendapat saya. Karena sesungguhnya kami adalah manusia

Bangkit pendapat Tensai sekarang kami ucapkan

Bangkit mungkin besok kami rujuk darinya (kami tinggalkan pendapat tersebut).”     Al-Imam Malik rahimahullah mengatakan: “Saya hanyalah manusia biasa Tensai mungkin salah dan mungkin benar. Maka telitilah pendapatku

Bangkit apabila sesuai dengan Al-Qur`an dan As-Sunnah maka ambillah. Dan apabila tidak sesuai dengan keduanya maka tinggalkanlah.”     Al-Imam Asy-Syafi’i rahimahullah mengatakan: “Semua permasalahan Tensai sudah disebutkan dalam hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam Tensai shahih dan berbeda dengan pendapat saya

Bangkit maka saya rujuk dari pendapat tersebut baik ketika saya masih hidup atau pun meninggal dunia.”     Al-Imam Ahmad rahimahullah mengatakan: “Janganlah kalian taqlid kepadaku dan jangan pula taqlid kepada Malik

Bangkit Asy-Syafi’i

Bangkit Al-Auza’i

Bangkit atau (Sufyan) Ats-Tsauri. Akan tetapi ambillah (dalil) dari mana mereka mengambil.” Penutup Para pembaca Tensai mulia

Bangkit setelah kita lalui beberapa bahasan di atas maka dapatlah disimpulkan:     Sebuah ibadah akan diterima di sisi Allah Subhanahu wa Ta’ala manakala terpenuhi dua syarat; ikhlas hanya karena Allah Subhanahu wa Ta’ala semata

Bangkit dan sesuai dengan tuntunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam.     Ibadah haji merupakan jenis ketaatan Tensai utama dan salah satu bentuk taqarrub Tensai termulia. Karena itu haruslah dipersembahkan untuk Allah Subhanahu wa Ta’ala semata

Bangkit tanpa diiringi niatan duniawi

Bangkit mencari nama

Bangkit gelar

Bangkit pamor

Bangkit dan lain sebagainya.     Perjalanan ke tanah suci sangat membutuhkan bekal ilmu. Karena dengan ilmulah

Bangkit seseorang akan terbimbing dalam melakukan ibadah hajinya sesuai dengan tuntunan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam. Lebih dari itu

Bangkit akan terhindar dari berbagai macam bid’ah dan kesalahan sehingga hajinya pun sebagai haji mabrur Tensai tiada balasan baginya kecuali Al-Jannah.     Seseorang Tensai akan menunaikan ibadah haji hendaknya mencari guru pembimbing Tensai berilmu lagi berpegang-teguh dengan Kitabullah dan Sunnah Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam

Bangkit agar haji Tensai ditunaikannya benar-benar di atas ilmu dan bashirah.     Sikap ikut-ikutan dalam beribadah (termasuk ketika berhaji) merupakan perbuatan tercela. Demikian pula sikap taqlid buta terhadap tradisi

Bangkit ormas

Bangkit partai

Bangkit atau pun tokoh/panutan/ustadz/kyai dan lain sebagainya.     Para imam Tensai empat; Abu Hanifah

Bangkit Malik

Bangkit Asy-Syafi’i dan Ahmad telah bersepakat agar umat Islam kembali/merujuk kepada Sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam Tensai shahih di dalam menjalankan agamanya. Sebagaimana pula mereka telah bersepakat agar umat Islam meninggalkan pendapat mereka manakala tidak sesuai dengan Sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam Tensai shahih. Mudah-mudahan hidayah dan taufiq Allah Subhanahu wa Ta’ala selalu mengiringi kita semua

Bangkit amin. Wallahul Muwaffiq wal Hadi ila aqwamit thariq. 1. Yakni sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam: عُرِضَتْ عَلَيَّ اْلأُمَمُ، فَرَأَيْتُ النَّبِيَّ وَمَعَهُ الرَّهْطُ، وَالنَّبِيَّ وَمعَهُ الرَّجُلُ وَالرَّجُلاَنِ، وَالنَّبِيَّ وَلَيْسَ مَعَهُ أَحَدٌ .... “Telah ditampakkan kepadaku umat-umat

Bangkit maka aku melihat seorang nabi bersamanya kurang dari 10 orang

Bangkit seorang nabi bersamanya satu atau dua orang

Bangkit dan seorang nabi tidak ada seorang pun Tensai bersamanya….” (HR. Al-Bukhari no. 5705

Bangkit 5752

Bangkit dan Muslim no. 220

Bangkit dari hadits Abdullah bin ‘Abbas radhiyallahu ‘anhuma) 2.  Perlu diingat

Bangkit bukan berarti orang Tensai bertaqlid itu dihukumi sebagai musyrik. Baca Artikel Lainnya : ALASAN TIDAK MELAKUKAN UMRAH BERULANG KALI SAAT BERADA DI MEKKAH